Puasa Syawwal Berurutan atau Tidak

Puasa Syawwal Berurutan atau Tidak?

 

Al-Imam Muhammad bin Ismail Al-Amir Ash-Shon’ani beekata, “Pahala puasa Syawwal akan diperoleh bagi yang berpuasa dengan berlainan hari maupun berurutan, dan orang yang berpuasa sehari setelah ‘Ied atau pada pertengahan bulan Syawwal. Al-Imam At-Tirmidzi meriwayatkan dalam sunannya dari Ibnul Mubarok, beliau memilih berpuasa enam hari di permulaan bulan Syawwal. Diriwayatkan pula dari Ibnul Mubarok bahwa beliau berkata, “Jika puasa enam hari di bulan Syawwal dilakukan tidak berurutan maka yang demikian juga diperbolehkan.” (Subulussalam hal. 567)

 

Akan tetapi yang afdhol (lebih utama) adalah dengan mengerjakannya berturut-turut sebagaimana yang disampaikan oleh Al-Imam An-Nawawi dalam “Syarh Shohih Muslim” 8/304. Karena hal itu termasuk bersegera dalam kebaikan, sebagaimana keumuman firman Allah ta’ala:

 

“Mereka itu orang-orang yang bersegera dalam amalan-amalan kebaikan dan merekalah orang-orang yang lebih dulu memperolehnya.” (Al-Mu’minun: 61)

_______

 

ustadz Fikri Abul Hasan

 

 

Artikel:

Ukhuwahfillhijrah.com

Telegram chanel : http://t.me/ukhuwahfilhijrah

Hukum-Hukum Ringkas Tentang Puasa Syawal

((أحكام مختصرة في شهر شوال))

HUKUM-HUKUM RINGKAS TENTANG PUASA SYAWAL

❉ ﻋﻦ ﻋﻤﺮ ﺑﻦ ﺛﺎﺑﺖ ﺑﻦ اﻟﺤﺎﺭﺙ اﻟﺨﺰﺭﺟﻲ، ﻋﻦ ﺃﺑﻲ ﺃﻳﻮﺏ اﻷﻧﺼﺎﺭﻱ ﺭﺿﻲ اﻟﻠﻪ ﻋﻨﻪ، ﺃﻧﻪ ﺣﺪﺛﻪ، ﺃﻥ رسول الله ﷺ قال:

Dari Umar Bin Tsabit bin Al Haris Al khajraji Radhiallahuanhu bahwasanya telah menceritakan padanya bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda:

«ﻣﻦ ﺻﺎﻡ ﺭﻣﻀﺎﻥ ﺛﻢ ﺃﺗﺒﻌﻪ ﺳﺘﺎ ﻣﻦ ﺷﻮاﻝ، ﻛﺎﻥ ﻛﺼﻴﺎﻡ اﻟﺪﻫﺮ»
❒ رواه ومسلم

Barangsiapa yang berpuasa Romadhon kemudian mengikutinya dengan berpuasa 6 hari dibulan Syawal maka dia seakan-akan puasa selama setahun (HR.Muslim)

🍂🍂🍂🍂🍂🍂

❈ ما فضل صيام الست من شوال؟

Apa keutamaan puasa enam hari dibulan Syawal?

❉ قال ابن عثيمين:
صيام ستة أيام من شوال بعد صيام رمضان كصيام الدهر.
❒ الفتاوى ❪٢٠/١٧❫.

Ibnu utsaimin berkata, “Puasa 6 hari dibulan Syawal Setelah puasa Romadhon seperti puasa selama setahun”.
📕 Al-Fatawa 17/20

🍂🍂🍂🍂🍂

❈ هل صيام الست من شوال عام للرجال والنساء؟

Apakah puasa 6 hari dibulan Syawal diperbolehkan untuk umum bagi laki-laki dan wanita?

❉ قال ابن عثيمين:
عام للرجال والنساء.
❒ الفتاوى ❪٢٠/١٧❫.

Ibnu utsaimin berkata, “untuk umum bagi laki-laki maupun wanita”.
📕 Al-Fatawa 17/20

🍂🍂🍂🍂🍂🍂

❈ هل يحصل ثواب الست من شوال لمن عليه قضاء من رمضان قبل أن يصوم القضاء؟

Apakah mendapatkan pahala puasa enam hari di bulan Syawal bagi orang yang wajib atasnya qodhonya puasa Romadhon namun ia belum menyempurnakan puasa qodhonya?

❉ قال ابن عثيمين:
صيام ستة أيام من شوال لا يحصل ثوابها إلا إذا كان الإنسان قد استكمل صيام شهر رمضان.
❒ الفتاوى ❪١٨/٢٠❫.

Ibnu Utsaimin berkata : ” Puasa 6 hari dibulan Syawal tidaklah menghasilkan pahala kecuali apabila seseorang itu telah menyempurnakan puasanya di bulan Romadhon”.
📕 Al-Fatawa 20/18

🍂🍂🍂🍂🍂🍂

❉ قال ابن باز:
ﻓﺎﻟﻮاﺟﺐ اﻟﻤﺒﺎﺩﺭﺓ ﺑﺎﻟﻘﻀﺎء، ﻭﻟﻮ ﻓﺎﺗﺖ اﻟﺴﺖ؛ ﻟﻠﺤﺪﻳﺚ اﻟﻤﺬﻛﻮﺭ، ﻭﻷﻥ اﻟﻔﺮﺽ ﻣﻘﺪﻡ ﻋﻠﻰ اﻟﻨﻔﻞ.
❒ الفتاوى ❪٣٩٣/١٥❫.

Yang wajib adalah bersegera untuk mengqadha meskipun telah terluput 6 hari sebagaimana hadis yang telah disebutkan karena sesuatu yang fardhu atau wajib lebih didahulukan daripada sesuatu yang sifatnya Nafilah atau sunnah
📕 Al-Fatawa 15/393

🍂🍂🍂🍂🍂🍂

❈ كيفية صيام الست من شوال؟

Bagaimana tata cara puasa enam hari dibulan Syawal?

❉ قال ابن باز:
ﻳﺨﺘﺎﺭﻫﺎ اﻟﻤﺆﻣﻦ ﻣﻦ ﺟﻤﻴﻊ اﻟﺸﻬﺮ، ﻓﺈﺫا ﺷﺎء ﺻﺎﻣﻬﺎ ﻓﻲ ﺃﻭﻟﻪ، ﺃﻭ ﻓﻲ ﺃﺛﻨﺎﺋﻪ، ﺃﻭ ﻓﻲ ﺁﺧﺮﻩ، ﻭﺇﻥ ﺷﺎء ﻓﺮﻗﻬﺎ، ﻭﺇﻥ ﺷﺎء ﺗﺎﺑﻌﻬﺎ.
❒ الفتاوى ❪٣٩٠/١٥❫.

Ibnu Baz berkata, “seorang mukmin boleh memilihnya secara keseluruhan dalam satu bulan. Jika dia mau dia boleh berpuasa pada awal bulan atau pada pertengahan bulan atau pada akhir bulan, dan juga bila dia mau dia boleh memisah harinya atau dia juga boleh berpuasa secara berurutan”.
📕 Al-Fatawa 15/390

🍂🍂🍂🍂

❈ ما الأفضل في صيام الست من شوال؟

Apa yang paling utama dalam melaksanakan puasa enam hari di bulan Syawal?

❉ قال ابن باز:
إن بادر إليها وتابعها في أول الشهر كان ذلك أفضل.
❒ الفتاوى ❪٣٩٠/١٥❫.

Ibnu baz berkata, “Jika dia segera untuk melakukannya dan melakukannya secara berurutan pada awal bulan maka hal itu lebih utama”.
📕 Al-Fatawa 15/39

🍂🍂🍂🍂🍂🍂

❉ قال ابن عثيمين:
الأفضل أن يكون صيام ستة أيام من شوال بعد العيد مباشرة، وأن تكون متتابعة.
❒ الفتاوى ❪٢٠/٢٠❫.

Yang utama adalah hendak lah ia melakukan puasa 6 hari dibulan Syawal setelah hari raya langsung dan melakukannya secara berurutan.
📕 Al-Fatawa 20/20

🍂🍂🍂🍂

هل يلزم في صيام الست من شوال أن تكون متتابعة؟

Apakah diharuskan puasa enam hari di bulan Syawal secara berurutan?

❉ قال ابن باز:
يجوز صيامها متتابعة ومتفرقة.
❒ الفتاوى ❪٣٩١/١٥❫.

Berkata Ibnu baz, “boleh dia berpuasa secara berurutan dan secara terpisah”.
📕 Al Fatawa 15/391

🍂🍂🍂🍂🍂🍂

 هل إذا صام ست من شوال أصبحت واجبة عليه في كل عام؟

Apakah apabila seseorang berpuasa 6 hari dibulan Syawal hal itu menjadi wajib atasnya pada tiap tahun?

❉ قال ابن عثيمين:
إذا صامها بعض السنين وتركها بعض السنين فلا بأس لأنها تطوع وليست فريضة.
❒ الفتاوى ❪٢١/٢٠❫.

Berkata Ibnu utsaimin, “apabila ia berpuasa pada sebagian tahun dan meninggalkannya pada sebagian tahun yang lain maka tidaklah Mengapa karena hal itu hukumnya Sunnah bukan wajib”.
📕 Al-Fatawa 20/21

🍂🍂🍂🍂

❈ هل لابد في صيام الست تبْيِت النية من الليل؟

Apakah wajib dalam puasa enam hari di bulan Syawal berniat pada malam harinya?

❉ قال ابن عثيمين:
لابد أن ينوي الصوم من قبل الفجر، حتى يحصل له كمال اليوم.
❒ الفتاوى ❪١٨٤/١٩❫.

Ibnu utsaimin berkata, “Hendaklah ia berniat puasa dari sebelum fajar hingga Ia mendapatkan sempurnanya hari”.
📕 Al-Fatawa 19/184

🍂🍂🍂🍂

❈ من يقول أن صوم الست من شوال بدعة…؟

Seseorang yang berkata bahwasanya puasa 6 hari dibulan Syawal adalah bid’ah?

❉ قال ابن باز:
هذا القول باطل.
❒ الفتاوى ❪٣٨٩/١٦❫.

Ibnu Baz berkata, “ini adalah perkataan yang batil”.
📕 Al-Fatawa 16/389

🍂🍂🍂

❈ هل يجوز تقديم صيام ست من شوال على صيام الكفارة؟

Apakah boleh mendahulukan puasa enam hari di bulan Syawal atas puasa kafaroh?

❉ قال ابن باز:
اﻟﻮاﺟﺐ اﻟﺒﺪاﺭ ﺑﺼﻮﻡ اﻟﻜﻔﺎﺭﺓ ﻓﻼ ﻳﺠﻮﺯ ﺗﻘﺪﻳﻢ اﻟﺴﺖ ﻋﻠﻴﻬﺎ؛ ﻷﻧﻬﺎ ﻧﻔﻞ ﻭاﻟﻜﻔﺎﺭﺓ ﻓﺮﺽ، ﻭﻫﻲ ﻭاﺟﺒﺔ ﻋﻠﻰ اﻟﻔﻮﺭ.
❒ الفتاوى ❪٣٩٤/١٥❫.

Ibnu Baz berkata, “yang wajib adalah segera melakukan puasa kafaroh dan tidak boleh mendahulukan puasa enam hari atas puasa kafarat karena puasa 6 hari adalah sunnah sedangkan puasa kafarat adalah wajib, sehingga ia wajib untuk disegerakan”.
📕 Al-Fatawa 15/394

🍂🍂🍂🍂

❈ أيهما يقدم أولا صيام النذر أم الست من شوال؟

Yang mana diantara kedua hal ini yang lebih didahulukan puasa nadzar atau puasa enam hari di bulan Syawal?

❉ قال ابن باز:
عليك أولا أن تصومي بقية النذر ثم تصومي الست من شوال إذا تمكنت من ذلك لأن الصوم للستة من شوال مستحب أما صوم النذر فهو واجب.

Ibnu Baz berkata, “wajib atasmu pertama kali hendaklah lah engkau mendahulukan puasa nadzar kemudian baru puasa 6 hari dibulan Syawal apabila hal itu memungkinkan karena puasa 6 hari dibulan Syawal hukumnya adalah mustahab sedangkan puasa nazar adalah wajib

📕 ❒ موقع الشيخ ❪ bit.ly/2u4FHF8 ❫

🍂🍂🍂

❈ هل يجوز الصيام تطوعاً من دون نية مسبقة؟

❉ قال ابن عثيمين:
صوم الأيام الست من شوال التابعة لرمضان، لو لم ينو الإنسان إلا في أثناء النهار، لم يكتب له صيام يوم كامل

Ibnu utsaimin berkata, “Puasa hari hari yang 6 hari bulan Syawal adalah mengikuti puasa Ramadhan seandainya seseorang tidak berniat kecuali pada pertengahan siang maka tidak ditulis baginya puasa sehari penuh”.

، فإذا قدر أنه في أول يوم نوى من الظهر، ثم أتى بعد ذلك بصيام خمسة أيام، فإنه لم يدرك صيام ستة أيام؛ لأنه صام خمسة أيام ونصف،

Maka apabila dia mampu pada hari pertama berniat pada waktu Dhuhur kemudian setelah itu dia berpuasa 5 hari maka dia tidak mendapatkan puasa 6 hari karena dia hanya mendapatkan puasa 5 hari setengah

إذ إن الأجر لا يكتب إلا من النية؛ لقول النبي صلى الله عليه وعلى آله وسلم: « إنما الأعمال بالنيات، وإنما لكل امرئ ما نوى». وأول النهار لم ينو أن يصومه فلا يحصل له كماله. نعم.

Jadi pahala tidaklah ditulis kecuali dari niat berdasarkan perkataan nabi Shallallahu Alaihi Wasallam, “Sesungguhnya amal itu tergantung dari niat dan seseorang akan dibalas sesuai dengan apa yang dia niatkan.”

Pada awal siang dia tidak berniat untuk berpuasa maka dia tidak mendapatkan pahala puasa secara sempurna.

❒ فتاوى نور على الدرب ش ❪٢٩٦❫.

📕  Fatawa Nur ‘Alad Darb 296

🍂🍂🍂🍂

❈ مالحكمة من صيام الست من شوال؟

Apa hikmah dari puasa 6 hari dibulan Syawal?

❉ قال ابن عثيمين:
لتُكمَّل بها الفرائض، فإن صيام ست من شوال بمنزلة الراتبة بالصلاة التي تكون بعدها ليكمل بها ما حصل من نقص في الفريضة.

Ibnu utsaimin berkata untuk menyempurnakan amalan fardhu, Puasa 6 hari di bulan syawwal kedudukannya seperti sholat sunnah rawatib yang dilakukan setelah sholat fardhu sebagai penyempurna apa-apa yang kurang dalam sholat fadhunya.

❒ فتاوى نور على الدرب شريط ❪٧٥❫.
📕 Fatawa Nur Alad Darb 75

🍂🍂🍂🍂

هل يؤجر من صام ثلاثة أو خمسة أيام من الست من شوال؟

Apakah mendapatkan pahala orang yang berpuasa 3 hari atau hanya 5 hari dari 6 hari dibulan Syawal?

❉ قال ابن عثيمين:
نعم له أجر، ولكنه لا يحصل الأجر الذي رتبه النبي عليه الصلاة والسلام في قوله: «من صام رمضان ثم أتبعه بست من شوال فكأنما صام الدهر».

Ibnu utsaimin berkata ,”Ya, dia akan mendapatkan pahala akan tetapi dia tidak mendapatkan pahala yang Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam mengurutkannya dalam sabdanya, “Barangsiapa yang berpuasa Romadhon kemudian mengikutinya dengan puasa 6 hari dibulan Syawal maka akan akan dia seperti berpuasa selama setahun penuh”.

❒ فتاوى نور على الدرب ش ❪٧٥❫.
📕 Fatawa Nur Alad Darb 75

🍂🍂🍂🍂🍂🍂 

هل يجوز الجمع بين نية صيام الست والأثنين والخميس؟

Apakah boleh menggabungkan antara niat puasa enam hari dibulan Syawal dengan puasa Senin Kamis?

❉ قال ابن عثيمين:
ﺇﺫا اﺗﻔﻖ ﺃﻥ ﻳﻜﻮﻥ ﺻﻴﺎﻡ ﻫﺬﻩ اﻷﻳﺎﻡ اﻟﺴﺘﺔ ﻓﻲ ﻳﻮﻡ اﻻﺛﻨﻴﻦ ﺃﻭ اﻟﺨﻤﻴﺲ، ﻓﺈﻧﻪ ﻳﺤﺼﻞ ﻋﻠﻰ اﻷﺟﺮﻳﻦ ﺑﻨﻴﺔ ﺃﺟﺮ اﻷﻳﺎﻡ اﻟﺴﺘﺔ ﻭﺑﻨﻴﺔ ﺃﺟﺮ ﻳﻮﻡ اﻻﺛﻨﻴﻦ ﻭاﻟﺨﻤﻴﺲ ﻟﻘﻮﻟﻪ ﷺ: «ﺇﻧﻤﺎ اﻷﻋﻤﺎﻝ ﺑﺎﻟﻨﻴﺎﺕ، ﻭﺇﻧﻤﺎ ﻟﻜﻞ اﻣﺮﻯء ﻣﺎ ﻧﻮﻯ».

Ibnu utsaimin berkata, “apabila puasa enam hari di bulan Syawal bertepatan dengan hari Senin atau kamis maka ia akan mendapatkan 2 pahala dengan niat pahala puasa Syawal dan niat pahala puasa Senin dan Kamis, berdasarkan sabda Nabi Shallallahu Alaihi Wa Sallam, “sesungguhnya amal itu tergantung niat dan seseorang akan dibalas sesuai dengan apa yang dia niatkan.”

❒ الفتاوى ❪٢٠/ ١٨-١٩❫.
📕 Al Fatawa 20/19-18

🍂🍂🍂

❈ هل يجوز جعل صيام الست عن قضاء رمضان؟

Apakah boleh menjadikan puasa enam hari di bulan syawal sebagai puasa Pondok Romadhon?

❉ قال ابن عثيمين:
صيام الست لا يصح أن تجعلها عن قضاء رمضان لأن أيام الست تابعة لرمضان فهي بمنزلة الراتبة للصلاة المفروضة.

Ibnu utsaimin berkata, “puasa 6 hari tidak sah apabila menjadikannya sebagai puasa Qadha Romadhon karena puasa 6 hari adalah pengikut bagi puasa di bulan Romadhon dan kedudukannya seperti kedudukan salat Sunnah Rawatib bagi sholat fardhu”.

❒ فتاوى نور على الدرب ❪١٧٥❫.
📕 Fatawa Nur Alad Darb 175

●▬▬▬▬❀❀▬▬▬▬▬●
❀ Artikel:
Ukhuwahfillhijrah.com
❀ Telegram chanel : http://t.me/ukhuwahfilhijrah

Bolehkah Mengqodho Puasa di Hari Lain?

Bolehkah Mengqodho Puasa Syawwal di Bulan Lain?

Syaikh Al-‘Allamah Abdurrohman bin Nashir As-Sa’di berkata, “Bahwa yang nampak dari dua pendapat di antara Ulama, bila telah berlalu bulan Syawwal dan seseorang belum sempat berpuasa (enam hari) maka dia tidak perlu mengqodho (di bulan lain). Sebab puasa Syawwal adalah puasa sunnah yang telah luput waktunya, rosulullah shollallahu ‘alaihi wasallam mengaitkan waktunya dengan bulan Syawwal, maka tidak akan diperoleh pahala puasa pada bulan tersebut bila dilakukan di bulan lain. Andaikata bulan Syawwal sama kedudukannya dengan bulan-bulan lain, tentu Rosulullah shollallahu ‘alaihi wasallam tidak akan menyebut keutamaannya secara khusus. Kendati demikian, ada Ulama yang berkata, “Apabila seseorang berhalangan seperti sakit, haid, nifas atau ‘udzur lain yang menyebabkan dirinya terhalang dari puasa Syawwal lalu menundanya, maka dia tetap mendapat pahalanya meski berpuasa di bulan setelahnya, wallahu a’lam.” (Fatawa Syaikh As-Sa’di hal. 230)

_____________

✍🏻  Ustadz Fikri Abul Hasan

●▬▬▬▬❀❀▬▬▬▬▬●
❀ Artikel:
Ukhuwahfillhijrah.com
❀ Telegram chanel : http://t.me/ukhuwahfilhijrah

Tentang Puasa Syawwal

*Puasa Syawwal Berurutan atau Tidak?*

 

Al-Imam Muhammad bin Ismail Al-Amir Ash-Shon’ani beekata, “Pahala puasa Syawwal akan diperoleh bagi yang berpuasa dengan berlainan hari maupun berurutan, dan orang yang berpuasa sehari setelah ‘Ied atau pada pertengahan bulan Syawwal. Al-Imam At-Tirmidzi meriwayatkan dalam sunannya dari Ibnul Mubarok, beliau memilih berpuasa enam hari di permulaan bulan Syawwal. Diriwayatkan pula dari Ibnul Mubarok bahwa beliau berkata, “Jika puasa enam hari di bulan Syawwal dilakukan tidak berurutan maka yang demikian juga diperbolehkan.” (Subulussalam hal. 567)

 

Akan tetapi yang afdhol (lebih utama) adalah dengan mengerjakannya berturut-turut sebagaimana yang disampaikan oleh Al-Imam An-Nawawi dalam “Syarh Shohih Muslim” 8/304. Karena hal itu termasuk bersegera dalam kebaikan, sebagaimana keumuman firman Allah ta’ala:

 

“Mereka itu orang-orang yang bersegera dalam amalan-amalan kebaikan dan merekalah orang-orang yang lebih dulu memperolehnya.” (Al-Mu’minun: 61)

_______

 

✍🏻 ustadz Fikri Abul Hasan

 

●▬▬▬▬❀❀▬▬▬▬▬●

Artikel:

Ukhuwahfillhijrah.com

Telegram chanel : http://t.me/ukhuwahfilhijrah

Bolehkah Berpuasa Syawwal Sebelum Qodho (Mengganti) Puasa Ramadhon?

Bolehkah Berpuasa Syawwal Sebelum Qodho (Mengganti) Puasa Romadhon?

Hal ini berkaitan dengan hukum puasa sunnah sebelum mengqodho puasa Romadhon. Ada silang pendapat di antara para Ulama.

Para Ulama Malikiyyah dan Imam Ahmad dalam salah satu riwayat mewajibkan qodho Romadhon sebelum puasa sunnah. (Al-Bada’i’ 2/104, Mawahibul Jalil 2/417, Al-Majmu’ 6/375, Al-Mughni 4/401 – Shohih Fiqhussunnah 2/140)

Qodho hukumnya wajib sedangkan puasa Syawwal hukumnya sunnah (dianjurkan) maka yang wajib harus didahulukan dari yang sunnah. Syaikh Al-‘Allamah Al-‘Utsaimin sejalan dengan pendapat ini. (Syarh Riyadhussholihin 3/507 dan Asy-Syarhul Mumti’ 6/448)

Dalilnya sabda Nabi shollallahu ‘alaihi wasallam, “Barangsiapa yang berpuasa Romadhon kemudian diikuti dengan puasa enam hari di bulan Syawwal maka seperti berpuasa setahun penuh.” (HR. Muslim 1164)

“Barangsiapa yang berpuasa Romadhon” maksudnya telah berpuasa Romadhon secara sempurna. Karena apabila masih ada utang Romadhon kemudian dia berpuasa enam hari di bulan Syawwal, maka dia tidak mendapat pahala puasa setahun penuh. Orang yang masih punya utang puasa sehari saja di bulan Romadhon dia belum dianggap telah berpuasa Romadhon.

Sedangkan para Ulama Syafiiyyah menganjurkan untuk mendahulukan qodho puasa Romadhon sebelum berpuasa sunnah. (Al-Bada’i’ 2/104, Mawahibul Jalil 2/417, Al-Majmu’ 6/375, Al-Mughni 4/401 – Shohih Fiqhussunnah 2/140)

Artinya seseorang boleh berpuasa sunnah sebelum mengqodho akan tetapi mendahulukan yang wajib lebih diutamakan.

Adapun para Ulama dari kalangan Hanafiyyah dan Imam Ahmad dalam riwayat lain berpendapat bahwa qodho tidak wajib didahulukan  (Al-Bada’i’ 2/104, Mawahibul Jalil 2/417, Al-Majmu’ 6/375, Al-Mughni 4/401 – Shohih Fiqhussunnah 2/140). Yaitu boleh berpuasa sunnah meski belum mengqodho Romadhon. Dalilnya sebagai berikut:

1. “….Maka (wajib mengganti) sebanyak hari (yang dia tinggalkan puasanya itu) pada hari-hari yang lain.” (Al-Baqoroh: 184)

2. Dari ‘Aisyah, “Aku pernah punya utang puasa Romadhon akan tetapi aku tidak mampu mengqodhonya melainkan di bulan Sya’ban.” (HR. Muslim 1146)

Sisi pendalilannya bahwa ‘Aisyah menunda qodho sampai bulan Sya’ban sehingga puasa Syawwal dapat dilakukan sebelum mengqodho puasa Romadhon karena rentang waktu yang cukup panjang.

Al-Hafidzh Ibnu Hajar Al-‘Asqolani berkata, “Riwayat ‘Aisyah menunjukkan bolehnya menunda qodho Romadhon secara mutlak baik adanya ‘udzur atau tidak.

Sebagian Ulama memberi gambaran, “Apabila telah berkumandang adzan Dzhuhur maka wajib engkau sholat Dzhuhur, akan tetapi engkau boleh mendahulukan sholat sunnah rowatib sebelum sholat Dzhuhur. Itu berarti engkau telah mendahulukan yang sunnah sebelum yang wajib.” (Mawsu’ah Al-Fatawa Al-Islamiyah – Khulashotul Kalam Fi Ahkami Ulama’ Al-Baladil Harom hal. 193)

3. Dari Ibnu ‘Umar, bahwa Nabi shollallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada beliau tentang qodho puasa Romadhon, “Jika engkau mau maka bisa (berpuasa) berlainan hari, jika engkau mau maka engkau dapat (berpuasa) berturut-turut.” (HR. Ad-Daruquthni)

Pendapat yang Lebih Kuat

Pendapat yang lebih kuat adalah pendapat Ulama yang mewajibkan qodho Romadhon sebelum puasa sunnah. Alasanya antara lain sebagai berikut:

Pertama, hikmah dari puasa enam hari di bulan Syawwal seperti berpuasa setahun penuh, sementara orang yang berpuasa Syawwal sebelum menunaikan qodho Romadhon maka ganjarannya belum terhitung setahun.

Kedua, firman Allah dalam surat Al-Baqoroh 184 tersebut berkenaan dengan orang-orang yang tidak memiliki kemampuan seperti orang yang sakit, dalam perjalanan safar atau ‘udzur yang lain. Jadi tidak melazimkan bolehnya berpuasa sunnah sebelum qodho Romadhon. “Maka barangsiapa di antara kamu sakit atau dalam perjalanan (lalu tidak berpuasa) maka (wajib mengganti) sebanyak hari (yang dia tidak berpuasa) pada hari-hari yang lain.”

Ibnu Hazm berkata, “Apabila belum memiliki kemampuan maka dia boleh mengqodhonya tanpa berturut-turut dan cukup baginya firman Allah ta’ala, “Maka (wajib mengganti) sebanyak hari (yang dia tidak berpuasa) pada hari-hari yang lain”, dan di sini Allah tidak membatasinya dengan waktu dalam mengqodho puasa.” (Al-Muhalla tahqiq Al-‘Allamah Ahmad Syakir 3/308)

Ketiga, ‘Aisyah menunda qodho puasa karena adanya  ‘udzur (halangan) untuk menyegerakannya. Di sana ada isyarat bahwa andaikata ‘Aisyah mampu maka beliau tidak akan menundanya sampai bulan Sya’ban. Demikian yang dijelaskan oleh Syaikh Al-‘Allamah Al-Albani dalam “Tamamul Minnah fit Ta’liq ‘ala Fiqhissunnah” hal. 422

Keempat, tersembunyinya ‘udzur ‘Aisyah dari Al-Hafidzh Ibnu Hajar. (Tamamul Minnah fit Ta’liq ‘ala Fiqhissunnah hal. 422)

Kelima, riwayat Ad-Daruquthni dari Ibnu ‘Umar sanadnya lemah karena ada rowi yang majhul bernama Sufyan bin Bisyr. (Tamamul Minnah Fit Ta’liq ‘ala Fiqhissunnah hal. 422)

Keenam, permisalan sebagian Ulama yang disebutkan di atas perlu ditinjau kembali, karena yang menjadi pokok pembahasan terkait utang puasa Romadhon yang harus segera dibayar. Sama seperti orang yang lupa dari sholatnya atau sudah di luar waktunya maka dia harus segera tunaikan setelah ingat.
___________

✍🏻Ustadz Fikri Abul Hasan

Artikel: Ukhuwahfillhijrah.com
Telegram chanel : http://t.me/ukhuwahfilhijrah

Amalan-Amalan Setelah Ramadhan (Bag.2)

Amalan lainnya yang bisa terus dijaga selepas Ramadhan adalah sebagai berikut:

 
Menjaga Shalat Malam

Inilah penyakit yang diderita oleh kaum muslimin setelah Ramadhan. Ketika  Ramadhan masjid terlihat penuh pada saat qiyamul lail (shalat tarawih). Namun coba kita saksikan setelah Ramadhan, amalan shalat malam ini seakan-akan hilang begitu saja. Orang-orang lebih senang tidur nyenyak di malam hari hingga shubuh atau pagi tiba, dibanding bangun untuk mengambil air wudhu dan mengerjakan shalat malam. Seolah-olah amalan shalat malam ini hanya ada pada bulan Ramadhan saja yaitu ketika melaksanakan shalat tarawih. Seharusnya jika dia betul-betul menjalankan ibadah shalat tarawih dengan baik pasti akan membuahkan kebaikan selanjutnya.

Sebagian salaf mengatakan,

إِنَّ مِنْ ثَوَابِ الحَسَنَةِ الحَسَنَةَ بَعْدَهَا، وَإِنَّ مِنْ جَزَاءِ السَّيِّئَةِ السَّيِّئَةَ بَعْدَهَا

“Sesungguhnya di antara balasan amalan kebaikan adalah kebaikan selanjutnya. Dan di antara balasan dari amalan kejelekan adalah kejelekan selanjutnya.” (Lihat Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, Ibnu Katsir pada tafsir surat Al Lail)

Namun, ibadah shalat malam ini mungkin hanya ibadah musiman saja yaitu dilaksanakan hanya di bulan Ramadhan. Padahal keutamaan shalat malam ini amatlah banyak, di antaranya:

[1] Shalat malam adalah sebaik-baik shalat setelah shalat wajib. Dari Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

أَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ شَهْرِ رَمَضَانَ شَهْرُ اللَّهِ الْمُحَرَّمُ وَأَفْضَلُ الصَّلَاةِ بَعْدَ الْفَرِيضَةِ صَلَاةُ اللَّيْلِ

“Sebaik-baik puasa setelah puasa Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah –Muharram-. Sebaik-baik shalat setelah shalat wajib adalah shalat malam.” (HR. Muslim no. 1163)

[2] Orang yang melakukan shalat malam dijamin masuk surga dan selamat dari adzab neraka. Dari Abdullah bin Salam radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

يَا أَيُّهَا اَلنَّاسُ! أَفْشُوا اَلسَّلَام, وَصِلُوا اَلْأَرْحَامَ, وَأَطْعِمُوا اَلطَّعَامَ, وَصَلُّوا بِاللَّيْلِ وَالنَّاسُ نِيَامٌ, تَدْخُلُوا اَلْجَنَّةَ بِسَلَامٍ

“Wahai manusia! Sebarkanlah salam, jalinlah tali silturahmi (dengan kerabat), berilah makan (kepada istri dan kepada orang miskin), shalatlah di waktu malam sedangkan manusia yang lain sedang tidur, tentu kalian akan masuk ke dalam surga dengan penuh keselamatan.” (HR. Tirmidzi no. 2485 dan Ibnu Majah no. 1334. Syaikh Al Albani dalam As Silsilah Ash Shohihah no. 569 mengatakan bahwa hadits ini shohih)

3] Orang yang melakukan shalat malam akan dicatat sebagai orang yang berdzikir kepada Allah
Dari Abu Sa’id dan Abu Hurairah, Rasulullah shallalahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِذَا اسْتَيْقَظَ الرَّجُلُ مِنَ اللَّيْلِ وَأَيْقَظَ امْرَأَتَهُ فَصَلَّيَا رَكْعَتَيْنِ كُتِبَا مِنَ الذَّاكِرِينَ اللَّهَ كَثِيرًا وَالذَّاكِرَاتِ

“Apabila seseorang bangun di waktu malam, lalu dia membangunkan istrinya, kemudian keduanya mengerjakan shalat dua raka’at, maka keduanya akan dicatat sebagai pria dan wanita yang banyak berdzikir pada Allah.” (HR. Ibnu Majah no. 1335. Syaikh Al Albani mengatakan dalam Shohih wa Dho’if Sunan Ibnu Majah bahwa hadits ini shohih). Hadits ini menunjukkan bahwa suami istri dianjurkan untuk shalat malam berjama’ah.

[4] Orang yang bangun di malam hari kemudian berwudhu dan melakukan shalat malam, dia akan bersemangat di pagi harinya.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

عَقِدَ الشَّيْطَانُ عَلَى قَافِيَةِ رَأْسِ أَحَدِكُمْ إِذَا هُوَ نَامَ ثَلاَثَ عُقَدٍ ، يَضْرِبُ كُلَّ عُقْدَةٍ عَلَيْكَ لَيْلٌ طَوِيلٌ فَارْقُدْ ، فَإِنِ اسْتَيْقَظَ فَذَكَرَ اللَّهَ انْحَلَّتْ عُقْدَةٌ ، فَإِنْ تَوَضَّأَ انْحَلَّتْ عُقْدَةٌ ، فَإِنْ صَلَّى انْحَلَّتْ عُقْدَةٌ فَأَصْبَحَ نَشِيطًا طَيِّبَ النَّفْسِ ، وَإِلاَّ أَصْبَحَ خَبِيثَ النَّفْسِ كَسْلاَنَ

“Setan membuat tiga ikatan di tengkuk (leher bagian belakang) salah seorang dari kalian ketika tidur. Di setiap ikatan setan akan mengatakan, “Malam masih panjang, tidurlah!” Jika dia bangun lalu berdzikir pada Allah, lepaslah satu ikatan. Kemudian jika dia berwudhu, lepas lagi satu ikatan. Kemudian jika dia mengerjakan sholat, lepaslah ikatan terakhir. Di pagi hari dia akan bersemangat dan bergembira. Jika tidak melakukan seperti ini, dia tidak ceria dan menjadi malas.” (HR. Bukhari no. 1142 dan Muslim no. 776)

Sangat disayangkan sekali, sebagian orang lebih memilih tidur pulas di malam hari daripada bangun shalat malam. Inilah orang-orang yang mendapat celaan yaitu akan dikencingi setan sebagaimana disebutkan dalam hadits berikut ini.

Dari Abu Wa’il, dari Abdullah, beliau berkata, “Ada yang mengatakan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa
sallam bahwa terdapat seseorang yang tidur malam hingga shubuh (maksudnya tidak bangun malam, pen). Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas mengatakan,

« ذَلِكَ الشَّيْطَانُ بَالَ فِى أُذُنَيْهِ ».

“Demikianlah setan telah mengincingi kedua telinganya.” (HR. An Nasa’i no. 1609 dan Ibnu Majah no. 1330. Syaikh Al Albani dalam Shohih At Targib wa At Tarhib no. 640 mengatakan bahwa hadits ini shohih)

Hendaklah kita merutinkan amalan shalat malam ini di luar ramadhan sebagaimana kita rajin mengerjakannya di bulan Ramadhan. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mencela orang yang dulu gemar shalat malam, namun sekarang dia meninggalkannya.

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr bin Al ‘Ash radhiyallahu ‘anhuma, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata padaku,

« يَا عَبْدَ اللَّهِ ، لاَ تَكُنْ مِثْلَ فُلاَنٍ ، كَانَ يَقُومُ اللَّيْلَ فَتَرَكَ قِيَامَ اللَّيْلِ »

“Wahai ‘Abdullah, janganlah engkau seperti si A. Dulu dia biasa mengerjakan shalat malam, namun sekarang dia tidak mengerjakannya lagi.” (HR. Bukhari no. 1152)

Sebaik-baik orang adalah yang mau mengerjakan shalat malam jika tidak berhalangan karena kecapekan atau ingin mengulang pelajaran sebagaimana Abu Hurairah.

نِعْمَ الرَّجُلُ عَبْدُ اللَّهِ ، لَوْ كَانَ يُصَلِّى مِنَ اللَّيْلِ

“Sebaik-baik orang adalah Abdullah bin Umar, seandainya dia biasa mengerjakan shalat malam.” (HR. Bukhari no. 1122 dan Muslim no. 2479)

Padahal shalat malam itu mudah dikerjakan, bisa dengan hanya mengerjakan shalat tahajud 2 raka’at dan ditutup witir 1 raka’at, namun sebagian orang enggan mengerjakan shalat yang utama ini.

Amalan yang Kontinu (Ajeg), Amalan yang Paling Dicintai

Kalau memang kita gemar melakukan shalat malam atau amalan sunnah yang lainnya, maka hendaklah amalan-amalan tersebut tetap dijaga. Kalau biasa mengerjakan shalat malam 3 raka’at dan dilakukan terus menerus (walaupun jumlah raka’at yang dikerjakan sedikit), maka itu masih mending daripada tidak shalat malam sama sekali. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

اكْلَفُوا مِنَ الْعَمَلِ مَا تُطِيقُونَ فَإِنَّ اللَّهَ لاَ يَمَلُّ حَتَّى تَمَلُّوا وَإِنَّ أَحَبَّ الْعَمَلِ إِلَى اللَّهِ أَدْوَمُهُ وَإِنْ قَلَّ

“Bebanilah diri kalian dengan amal sesuai dengan kemampuan kalian. Karena Allah tidaklah bosan sampai kalian merasa bosan. (Ketahuilah bahwa) amalan yang paling dicintai oleh Allah adalah amalan yang kontinu (ajeg) walaupun sedikit.” (HR. Abu Daud, An Nasa’i, Ibnu Majah, Ibnu Khuzaimah. Syaikh Al Albani dalam Shohihul Jami’ no. 1228 mengatakan hadits ini shohih)

Ingatlah bahwa rajin ibadah bukanlah hanya di bulan Ramadhan saja. Ulama salaf pernah ditanya tentang sebagian orang yang rajin beribadah di bulan Ramadhan, namun jika bulan suci itu berlalu mereka pun meninggalkan ibadah-ibadah tersebut. Dia pun menjawab,

بِئْسَ القَوْمُ لاَ يَعْرِفُوْنَ اللهَ حَقًّا إِلاَّ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ

“Alangkah buruknya tingkah mereka; mereka tidak mengenal Allah melainkan hanya di bulan Ramadhan!” (Lihat Latho’if Ma’arif, 244)

Kenalilah Allah di waktu lapang, niscaya Allah akan mengingatmu di waktu sempit. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

تَعَرَّفْ إِلَي اللهِ فِى الرَّخَاءِ يَعْرِفْكَ فِى الشِّدَّةِ

“Kenalilah Allah di waktu lapang, niscaya Allah akan mengenalimu ketika susah.” (HR. Hakim. Syaikh Al Albani dalam Shohih wa Dho’if Al Jami’ Ash Shogir mengatakan bahwa hadits ini shohih)

 

Bid’ah di Bulan Syawal

Ada beberapa bid’ah yang sebaiknya dijauhi oleh setiap muslim di bulan Syawal:

1] Beranggapan sial jika menikah pada bulan Syawal

Mungkin bid’ah semacam ini jarang terjadi di tempat kita. Malah kebanyakan kaum muslimin di negeri ini melaksanakan hajatan nikah ketika Syawal karena pada saat itu adalah waktu semua kerabat berkumpul berlebaran.

Namun, inilah bid’ah yang terjadi di masa silam dulu (masa jahiliyah). Mereka enggan melaksanakan hajatan nikahan ketika bulan Syawal. Itulah i’tiqod (keyakinan) mereka. Sedangkan di negeri kita, bukan bulan Syawal yang dianggap sial, tetapi bulan Suro (Muharram). Kedua anggapan ini adalah anggapan yang salah. Mengenai anggapan sial nikah di bulan Syawal, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sendiri telah membantah hal ini. Sebagaimana terdapat riwayat dalam Sunan Ibnu Majah (haditsnya dishohihkan oleh Syaikh Al Albani) bahwa beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam menikahi ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha pada bulan Syawal dan keluarga beliau tetap harmonis.

Menganggap bulan Suro atau bulan Syawal sebagai bulan sial untuk melaksanakan beberapa hajatan adalah anggapan yang terlarang dalam agama ini. Beranggapan sial dengan bulan atau waktu sama saja dengan mencelanya. Dan mencela waktu itu sama saja dengan mencela yang menciptakan waktu yaitu Allah Ta’ala. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ يُؤْذِينِى ابْنُ آدَمَ يَسُبُّ الدَّهْرَ وَأَنَا الدَّهْرُ أُقَلِّبُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ

“Allah ‘Azza wa Jalla berfirman, ‘Aku disakiti oleh anak Adam. Dia mencela waktu, padahal Aku adalah (pengatur) waktu, Akulah yang membolak-balikkan malam dan siang.” (HR. Muslim no. 6000)

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam juga telah menyatakan bahwa beranggapan sial seperti ini termasuk kesyirikan. Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

 

« الطِّيَرَةُ شِرْكٌ الطِّيَرَةُ شِرْكٌ ». ثَلاَثًا « وَمَا مِنَّا إِلاَّ وَلَكِنَّ اللَّهَ يُذْهِبُهُ بِالتَّوَكُّلِ »

“Beranggapan sial termasuk kesyirikan, beranggapan sial termasuk kesyirikan. (Beliau menyebutnya tiga kali, lalu beliau bersabda), tidak ada di antara kita yang selamat dari beranggapan sial. Menghilangkan anggapan sial tersebut adalah dengan tawakkal (pada Allah).” (HR. Abu Daud no. 3912. Dikatakan shohih oleh Syaikh Al Albani dalam Silsilah Ash Shohihah no. 429. Lihat penjelasan hadits ini dalam Al Qoulul Mufid – Syaikh Ibnu Utsaimin rahimahullah)

2] ‘Idul Abror (’Ied pada tanggal 8 Syawal atau diistilahkan dengan Lebaran Ketupat)

Ini adalah bid’ah yang terjadi di beberapa daerah di negeri kita. Entah namanya apa, tetapi maksud dari acara tersebut itu sama.

Sebelumnya mereka melaksanakan puasa di bulan Ramadhan. Lalu mereka berbuka (tidak berpuasa) pada tanggal 1 Syawal. Setelah itu –mulai tanggal 2 Syawal-, mereka melaksanakan puasa enam hari di bulan Syawal. Lalu pada hari kedelepan dari bulan Syawal, mereka merayakan ‘ied (yang di kalangan Arab dikenal dengan ‘Idul Abror).

Abror di sini bermakna orang baik lawan dari orang fajir yang gemar berbuat maksiat. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah membantah perayaan ied semacam ini dengan mengatakan,

“Adapun melaksanakan perayaan tertentu selain dari hari raya yang disyari’atkan (yaitu idul fithri dan idul adha, pen) seperti perayaan pada sebagian malam dari bulan Rabi’ul Awwal (yang disebutkan dengan malam Maulid Nabi), perayaan pada sebagian malam Rojab, hari ke-8 Dzulhijjah, awal Jum’at dari bulan Rojab atau perayaan hari ke-8 Syawal -yang dinamakan orang yang sok pintar (alias bodoh) dengan Idul Abror-; ini semua adalah bid’ah yang tidak dianjurkan oleh para salaf (sahabat yang merupakan generasi terbaik umat ini) dan mereka juga tidak pernah melaksanakannya.” (Majmu’ Fatawa, 25/298)

Beliau rahimahullah juga mengatakan, “Adapun perayaan hari ke-8 Syawal, maka itu bukanlah ‘ied (yang disyari’atkan). Ini bukanlah ‘ied bagi abror (orang sholih/baik) atau pun orang fajir (yang gemar bermaksiat). Tidak boleh bagi seorang pun meyakini perayaan ini sebagai ‘ied. Janganlah membuat ‘ied yang baru selain ‘ied yang sudah ada dalam agama ini (yaitu Idul Fithri dan Idul Adha).” (Al Ikhtiyarot Al Fiqhiyyah, 199)

Demikian pembahasan seputar amalan yang sebaiknya dilakukan setelah Ramadhan dan perkara yang sebaiknya dijauhi oleh setiap muslim. Semoga kita termasuk orang yang selalu mendapat taufik Allah dan dimudahkan untuk istiqomah dalam agama ini.

Semoga tulisan ini bermanfaat bagi kaum muslimin. Semoga Allah selalu memberikan ilmu yang bermanfaat, rizki yang thoyib, dan menjadikan amalan kita diterima di sisi-Nya. Innahu sami’un qoriibum mujibud da’awaat. Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat, wa shallallahu ‘ala nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi wa shohbihi wa sallam.

Selesai disusun di Panggang, Gunung Kidul
Menjelang waktu zawal, 4 Syawal 1429 H (bertepatan dengan 4 Oktober 2008)

***

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal
Artikel www.muslim.or.id

Sumber : https://rumaysho.com/525-amalan-amalan-setelah-ramadhan-seri-2.html

●▬▬▬▬❀❀▬▬▬▬▬●
❀ Artikel:
Ukhuwahfillhijrah.com
❀ Telegram chanel : http://t.me/ukhuwahfilhijrah

Tata Cara Puasa Enam Hari Bulan Syawal

TATA CARA PUASA ENAM HARI BULAN SYAWWAL

Tata Cara Puasa Enam Hari Bulan Syawwal

Puasa enam hari di bulan Syawwal setelah Ramadhan masyru’ (disyari’atkan). Pendapat yang menyatakan bid’ah atau haditsnya lemah, merupakan pendapat bathil. [1] Imam Abu Hanifah, Syafi’i dan Ahmad menyatakan istihbab pelaksanaannya.[2]

Adapun Imam Malik, beliau rahimahullah menilainya makruh. Agar, orang tidak memandangnya wajib. Lantaran kedekatan jaraknya dengan Ramadhan. Namun, alasan ini sangat lemah, bertentangan dengan Sunnah shahihah.

Alasan yang diketengahkan ini tidak tepat, jika dihadapkan pada pengkajian dan penelitian dalil, yang akan menyimpulkan pendapat tersebut lemah. Alasan terbaik untuk mendudukkan yang menjadi penyebab sehingga beliau berpendapat demikian, yaitu apa yang dikatakan oleh Abu ‘Amr Ibnu ‘Abdil Barr, seorang ulama yang tergolong muhaqqiq (peneliti) dalam madzhab Malikiyah dan pensyarah kitab Muwatha`.

Abu ‘Amr Ibnu ‘Abdil Barr berkata,”Sesungguhnya hadits ini belum sampai kepada Malik. Andai telah sampai, niscaya beliau akan berpendapat dengannya.” Beliau mengatakan dalam Iqna’, disunnahkan berpuasa enam hari di bulan Syawwal, meskipun dilaksanakan dengan terpisah-pisah.  Keutamaan tidak akan tetap diraih bila berpuasa di selain bulan Syawwal.

Seseorang yang berpuasa enam hari di bulan Syawwal setelah berpuasa Ramadhan, seolah-olah ia berpuasa setahun penuh. Penjelasannya, kebaikan dibalas dengan sepuluh kali lipat. Bulan Ramadhan laksana sepuluh bulan. Sementara enam hari bagai dua bulan. Maka hitungannya menjadi setahun penuh. Sehingga dapat diraih pahala ibadah setahun penuh tanpa kesulitan, sebagai kemurahan dari Allah dan kenikmatan bagi para hambaNya.

Dari Tsauban Radhiyallahu anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ فَشَهْرٌ بِعَشَرَةِ أَشْهُرٍ وَصِيَامُ سِتَّةِ أَيَّامٍ بَعْدَ الْفِطْرِ فَذَلِكَ تَمَامُ صِيَامِ السَّنَةِ

Barangsiapa berpuasa Ramadhan, satu bulan seperti sepuluh bulan dan berpuasa enam hari setelah hari Idul Fithri, maka itu merupakan kesempurnaan puasa setahun penuh.[3]

BILAMANA PELAKSANAANNYA?
Syaikh Abdul Aziz bin Baz, di dalam Majmu’ Fatawa wal Maqalat Mutanawwi’ah (15\391) menyatakan, puasa enam hari di bulan Syawal memiliki dasar dari Rasulullah. Pelaksanaannya, boleh dengan berurutan ataupun terpisah-pisah. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan pelaksanaannya secara mutlak, dan tidak menyebutkan caranya dilakukan dengan berurutan atau terpisah. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam :

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

Barangsiapa berpuasa Ramadhan kemudian mengiringinya dengan puasa enam hari pada bulan Syawwal, maka ia seperti puasa satu tahun.[4]

Beliau rahimahullah juga berpendapat, seluruh bulan Syawwal merupakan waktu untuk puasa enam hari. Terdapat riwayat dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam , bahwa beliau bersabda :

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

Barangsiapa berpuasa Ramadhan kemudian melanjutkannya enam hari dari bulan Syawwal, maka ia seperti puasa satu tahun.[5]

Hari pelaksanaannya tidak tertentu dalam bulan Syawwal. Seorang mu`min boleh memilih kapan saja mau melakukannya, (baik) di awal bulan, pertengahan bulan atau di akhir bulan. Jika mau, (boleh) melakukannya secara terpisah atau beriringan. Jadi, perkara ini fleksibel, alhamdulillah. Jika menyegerakan dan melakukannya secara berurutan di awal bulan, maka itu afdhal. Sebab menunjukkan bersegera melakukan kebaikan.[6]

Para ulama menganjurkan (istihbab) pelaksanaan puasa enam hari dikerjakan setelah langsung hari ‘Idhul Fithri. Tujuannya, sebagai cerminan menyegerakan dalam melaksanakan kebaikan. Ini untuk menunjukkan bukti kecintaan kepada Allah, sebagai bukti tidak ada kebosanan beribadah (berpuasa) pada dirinya, untuk menghindari faktor-faktor yang bisa menghalanginya berpuasa, jika ditunda-tunda.

Syaikh ‘Abdul Qadir bin Syaibah al Hamd menjelaskan : “Dalam hadits ini (yaitu hadits tentang puasa enam hari pada bulan Syawwal), tidak ada nash yang menyebutkan pelaksanaannya secara berurutan ataupun terpisah-pisah. Begitu pula, tidak ada nash yang menyatakan pelaksanaannya langsung setelah hari raya ‘Idul Fithri. Berdasarkan hal ini, siapa saja yang melakukan puasa tersebut setelah hari Raya ‘Idul Fithri secara langsung atau sebelum akhir Syawwal, baik melaksanakan dengan beriringan atau terpisah-pisah, maka diharapkan ia mendapatkan apa yang dijanjikan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam . Sebab, itu semua menunjukkan ia telah berpuasa enam hari pada bulan Syawal setelah puasa bulan Ramadhan. Apalagi, terdapat kata sambung berbentuk tsumma, yang menunjukkan arti tarakhi (bisa dengan ditunda)”. [7]

Demikian penjelasan singkat mengenai cara berpuasa enam hari pada bulan Syawwal setelah puasa bulan Ramadhan. Mudah-mudahan dapat memotivasi diri kita, untuk selalu mencintai sunnah-sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam , yang tidak lain akan mendekatkan kita kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala .

Wallahu a’lam bish-shawab.

BAGAIMANA JIKA MASIH MENANGGUNG PUASA RAMADHAN?
Para ulama berselisih pendapat dalam masalah, apakah boleh mendahulukan puasa sunnah (termasuk puasa enam hari di bulan Syawwal) sebelum melakukan puasa qadha Ramadhan.

Imam Abu Hanifah, Imam asy Syafi’i dan Imam Ahmad, berpendapat bolehnya melakukan itu. Mereka mengqiyaskannya dengan shalat thathawu’ sebelum pelaksanaan shalat fardhu.

Adapun pendapat yang masyhur dalam madzhab Ahmad, diharamkannya mengerjakan puasa sunnah dan tidak sah, selama masih mempunyai tanggungan puasa wajib.

Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah menetapkan, berdasarkan aturan syari’at (masyru’) mendahulukan puasa qadha Ramadhan terlebih dahulu, ketimbang puasa enam hari dan puasa sunnah lainnya. Hal ini merujuk sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam :

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

Barangsiapa berpuasa Ramadhan kemudian diiringi dengan puasa enam hari pada bulan Syawwal, maka ia seperti puasa satu tahun.

Barangsiapa mengutamakan puasa enam hari daripada berpuasa qadha, berarti belum mengiringkannya dengan puasa Ramadhan. Ia hanya mengiringkannya dengan sebagian puasa di bulan Ramadhan. Mengqadhapuasa hukumnya wajib. Sedangkan puasa enam hari hukumnya sunnah. Perkara yang wajib lebih utama untuk diperhatikan terlebih dahulu.[8]

Pendapat ini pun beliau tegaskan, saat ada seorang wanita yang mengalami nifas pada bulan Ramadhan dan mempunyai tekad yang kuat untuk berpuasa pada bulan Syawwal. Beliau tetap berpendapat, menurut aturan syari’at, hendaknya Anda memulai dengan puasa qadha terlebih dahulu. Sebab, dalam hadits, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjelaskan puasa enam hari (Syawwal) usai melakukan puasa Ramadhan. Jadi perkara wajib lebih diutamakan daripada perkara sunnah.[9]

Sementara itu Abu Malik, penulis kitab Shahih Fiqhis Sunnah berpendapat, masih memungkinkan bolehnya melaksanakan puasa enam hari di bulan Syawwal, meskipun masih memiliki tanggungan puasa Ramadhan. Dasar argumentasi yang digunakan, yaitu kandungan hadits Tsauban di atas yang bersifat mutlak.[10]

Wallahu a’lam.

[Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 07-08/Tahun X/1427H/2006M. Diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl. Solo – Purwodadi Km.8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 085290093792, 08121533647, 081575792961, 08122589079]
_______
Footnote
[1] Majmu’ Fatawa, Abdul ‘Aziz bin Abdillah bin Baz, 15/389.
[2] Taudhihul Ahkam, 3/533.
[3] Hadits shahih, riwayat Ahmad, 5/280; an Nasaa-i, 2860; dan Ibnu Majah, 1715. Lihat pula Shahih Fiqhis Sunnah, 2/134.
[4] HR Muslim, dalam ash Shiyam, bab Istihbabish-Shaumi Sittati Ayyam min Syawwal, 1164.
[5] HR Muslim, dalam ash Shiyam, bab Istihbabish-Shaumi Sittati Ayyam min Syawwal, 1164
[6] Majmu’ Fatawa wal Maqalat Mutanawwi’ah, 15\390.
[7] Fiqhul Islam, 3/232
[8] Fiqhul Islam, 3/232
[9] Fiqhul Islam, 3/232
[10] Shahih Fiqhis Sunnah, 2/134.

●▬▬▬▬❀❀▬▬▬▬▬●
❀ Artikel: Ukhuwahfillhijrah.com
❀ Telegram chanel : http://t.me/ukhuwahfilhijrah

Amalan-Amalan Setelah Ramadhan (Bag.1)

Amalan-amalan Setelah Ramadhan (seri 1)

Kita hanya bisa memanjatkan puji syukur kepada Allah atas nikmat yang tak terhingga ini. Allah Yang Maha Memberi Nikmat telah memberikan kesempatan untuk merasakan sejuknya beribadah puasa. Sungguh suatu kebanggaan, kita bisa melaksanakan ibadah yang mulia ini. Janji yang pasti diperoleh oleh orang yang berpuasa jika dia menjalankan puasa dengan dasar iman kepada Allah dan mengharapkan ganjarannya telah disebutkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits berikut,

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

 

“Barangsiapa yang berpuasa di bulan Ramadhan karena iman dan mengharap pahala dari Allah maka dosanya di masa lalu pasti diampuni.” (HR. Bukhari no. 38 dan Muslim no. 760)

 

Sungguh sangat menyayangkan sekali orang yang meninggalkan amalan yang mulia ini. Begitu sering kami melihat orang yang mengaku muslim namun di siang hari bulan Ramadhan dia makan terang-terangan atau dia mengganggu saudaranya dengan asap rokok. Sungguh sangat merugi sekali orang yang meninggalkan ibadah ini, padahal amalan ini adalah bagian dari rukun Islam yang dapat menegakkan bangunan Islam dan para ulama sepakat tentang wajibnya melaksanakan rukun Islam yang satu ini.

Setelah kita melalui bulan Ramadhan, tentu saja kita masih perlu untuk beramal sebagai bekal kita nanti sebelum dijemput oleh malaikat maut. Pada tulisan kali ini, kami akan sedikit mengulas mengenai beberapa amalan yang sebaiknya dilakukan seorang muslim setelah menunaikan puasa Ramadhan. Semoga kita mendapatkan ilmu yang bermanfaat.

Tetap Menjaga Shalat Lima Waktu dan Shalat Jama’ah

Bulan Ramadhan sungguh sangat berbeda dengan bulan-bulan lainnya. Orang yang dulu malas ke masjid atau sering bolong mengerjakan shalat lima waktu, di bulan Ramadhan begitu terlihat bersemangat melaksanakan amalan shalat ini. Itulah di antara tanda dibukanya pintu surga dan ditutupnya pintu neraka ketika itu. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِذَا جَاءَ رَمَضَانُ فُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ النَّارِ وَصُفِّدَتِ الشَّيَاطِينُ

“Apabila Ramadhan tiba, pintu surga dibuka, pintu neraka ditutup, dan setan pun dibelenggu.” (HR. Muslim no. 1079)

Namun, amalan shalat ini hendaklah tidak ditinggalkan begitu saja. Kalau memang di bulan Ramadhan, kita rutin menjaga shalat lima waktu maka hendaklah amalan tersebut tetap dijaga di luar Ramadhan, begitu pula dengan shalat jama’ah di masjid khusus untuk kaum pria.

Lihatlah salah satu keutamaan orang yang menjaga shalat lima waktu berikut. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ افْتَرَضْتُ عَلَى أُمَّتِكَ خَمْسَ صَلَوَاتٍ وَعَهِدْتُ عِنْدِى عَهْدًا أَنَّهُ مَنْ حَافَظَ عَلَيْهِنَّ لِوَقْتِهِنَّ أَدْخَلْتُهُ الْجَنَّةَ وَمَنْ لَمْ يُحَافِظْ عَلَيْهِنَّ فَلاَ عَهْدَ لَهُ عِنْدِى

“Allah ‘azza wa jalla berfirman, ‘Aku wajibkan bagi umatmu shalat lima waktu. Aku berjanji pada diriku bahwa barangsiapa yang menjaganya pada waktunya, Aku akan memasukkannya ke dalam surga. Adapun orang yang tidak menjaganya, maka aku tidak memiliki janji padanya’.” (HR. Sunan Ibnu Majah no. 1403. Syaikh Al Albani dalam Shohih wa Dho’if Sunan Ibnu Majah mengatakan bahwa hadits ini hasan)

Shalat jama’ah di masjid juga memiliki keutamaan yang sangat mulia dibanding shalat sendirian. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

صَلاَةُ الْجَمَاعَة أفْضَلُ مِنْ صَلاَةِ الْفَذِّ بِسَبْعٍ وَعِشْرِينَ دَرَجَةً

“Shalat jama’ah lebih utama dari shalat sendirian sebanyak 27 derajat.” (HR. Bukhari no. 645 dan Muslim no. 650)

Namun yang sangat kami sayangkan, amalan shalat ini sering dilalaikan oleh sebagian kaum muslimin. Bahkan mulai pada hari raya ‘ied (1 Syawal) saja, sebagian orang sudah mulai meninggalkan shalat karena sibuk silaturahmi atau berekreasi. Begitu juga seringkali kita lihat sebagian saudara kita karena kebiasaan bangun kesiangan, dia meninggalkan shalat shubuh begitu saja. Padahal shalat shubuh inilah yang paling berat dikerjakan oleh orang munafik sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

 

لَيْسَ صَلاَةٌ أَثْقَلَ عَلَى الْمُنَافِقِينَ مِنَ الْفَجْرِ وَالْعِشَاءِ ، وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِيهِمَا لأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْوًا

“Tidak ada shalat yang paling berat dilakukan oleh orang munafik kecuali shalat Shubuh dan shalat Isya’. Seandainya mereka mengetahui keutamaan keduanya, niscaya mereka akan mendatanginya walaupun sambil merangkak.” (HR. Bukhari no. 657 dan Muslim no. 651)

Saudaraku, ingatlah ada ancaman keras dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bagi orang yang meninggalkan shalat. Dari Tsauban radhiyallahu ‘anhu -bekas budak Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam-, beliau mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

بَيْنَ العَبْدِ وَبَيْنَ الكُفْرِ وَالإِيْمَانِ الصَّلَاةُ فَإِذَا تَرَكَهَا فَقَدْ أَشْرَكَ

“Pemisah antara seorang hamba dengan kekufuran dan keimanan adalah shalat. Apabila dia meninggalkannya, maka dia telah melakukan kesyirikan.” (HR. Ath Thobariy dengan sanad shohih. Syaikh Al Albani mengatakan hadits ini shohih. Lihat Shohih At Targib wa At Tarhib no. 566)

Buraidah bin Al Hushoib Al Aslamiy berkata, “Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

الْعَهْدُ الَّذِى بَيْنَنَا وَبَيْنَهُمُ الصَّلاَةُ فَمَنْ تَرَكَهَا فَقَدْ كَفَرَ

“Perjanjian antara kami dan mereka (orang kafir) adalah shalat. Barangsiapa meninggalkannya maka dia telah kafir.” (HR. Ahmad, Tirmidzi, An Nasa’i, Ibnu Majah. Dikatakan shohih oleh Syaikh Al Albani. Lihat Misykatul Mashobih no. 574)

Begitu pula shalat jama’ah di di masjid, seharusnya setiap muslim –khususnya kaum pria- menjaga amalan ini. Shalat jama’ah mungkin kelihatan ramai di bulan Ramadhan saja. Namun, ketika bulan Ramadhan berakhir, masjid sudah kelihatan sepi seperti sedia kala. Memang dalam masalah apakah shalat jama’ah itu wajib atau sunnah mu’akkad terjadi perselisihan di antara para ulama. Namun berdasarkan dalil yang kuat, shalat jama’ah hukumnya adalah wajib (fardhu ‘ain). Di antara dalil yang menunjukkan hal ini adalah hadits dari Abu Hurairah di mana beliau radhiyallahu ‘anhu berkata,

أَتَى النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- رَجُلٌ أَعْمَى فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّهُ لَيْسَ لِى قَائِدٌ يَقُودُنِى إِلَى الْمَسْجِدِ. فَسَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- أَنْ يُرَخِّصَ لَهُ فَيُصَلِّىَ فِى بَيْتِهِ فَرَخَّصَ لَهُ فَلَمَّا وَلَّى دَعَاهُ فَقَالَ « هَلْ تَسْمَعُ النِّدَاءَ بِالصَّلاَةِ ». فَقَالَ نَعَمْ. قَالَ « فَأَجِبْ ».

“Seorang laki-laki buta mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu dia berkata, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku tidak memiliki orang yang menuntunku ke masjid’. Kemudian pria ini meminta pada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam agar diberi keringanan untuk shalat di rumah. Pada mulanya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memberi dia keringanan. Namun, tatkala dia mau berpaling, beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam memanggil pria tersebut dan berkata, ‘Apakah engkau mendengar adzan ketika shalat?’ Pria buta tersebut menjawab, ‘Iya.’ Lalu beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Penuhilah panggilan tersebut’.” (HR. Muslim no. 653)

Lihatlah pria buta ini memiliki udzur (alasan) untuk tidak jama’ah di masjid, namun Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak memberikannya keringanan, dia tetap diwajibkan untuk shalat jama’ah di masjid. Padahal dia adalah pria yang buta, tidak ada penuntun yang menemaninya, rumahnya juga jauh. Di Madinah juga banyak hewan buas dan banyak pepohonan yang menghalangi jalan menuju masjid. Namun, lihatlah walaupun dengan berbagai udzur ini karena pria buta ini mendengar adzan, dia tetap wajib jama’ah di masjid.

Bagaimanakah kondisi kita yang lebih sehat dan berkemampuan? Tentu lebih wajib lagi untuk berjama’ah di masjid. Itulah dalil kuat yang menunjukkan wajibnya shalat jama’ah di masjid. Jika seseorang meninggalkan shalat jama’ah dan shalat sendirian, dia berarti telah berdosa karena meninggalkan shalat jama’ah, namun shalat sendirian yang dia lakukan tetap sah. Sedangkan bagi wanita berdasarkan kesepakatan kaum muslimin tidak wajib bagi mereka jama’ah di masjid bahkan lebih utama bagi wanita untuk mengerjakan shalat lima waktu di rumahnya.

 

Memperbanyak Puasa Sunnah

Selain kita melakukan puasa wajib di bulan Ramadhan,  hendaklah kita menyempurnakannya pula dengan melakukan amalan puasa sunnah. Di antara keutamaannya adalah disebutkan dalam sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berikut,

أَلاَ أَدُلُّكَ عَلَى أَبْوَابِ الْخَيْرِ الصَّوْمُ جُنَّةٌ

“Maukah kutunjukkan padamu pintu-pintu kebaikan?; Puasa adalah perisai, …” (HR. Tirmidzi no. 2616. Syaikh Al Albani mengatakan dalam Shohih wa Dho’if Sunan Abu Daud bahwa hadits ini shohih)

Puasa dalam hadits ini merupakan perisai bagi seorang muslim baik di dunia maupun di akhirat. Di dunia, puasa adalah perisai dari perbuatan-perbuatan maksiat, sedangkan di akhirat nanti adalah perisai dari api neraka. Keutaman lain dari puasa sunah terdapat dalam hadits Qudsi berikut.

وَمَا يَزَالُ عَبْدِى يَتَقَرَّبُ إِلَىَّ بِالنَّوَافِلِ حَتَّى أُحِبَّهُ ، فَإِذَا أَحْبَبْتُهُ كُنْتُ سَمْعَهُ الَّذِى يَسْمَعُ بِهِ ، وَبَصَرَهُ الَّذِى يُبْصِرُ بِهِ ، وَيَدَهُ الَّتِى يَبْطُشُ بِهَا وَرِجْلَهُ الَّتِى يَمْشِى بِهَا ، وَإِنْ سَأَلَنِى لأُعْطِيَنَّهُ ، وَلَئِنِ اسْتَعَاذَنِى لأُعِيذَنَّهُ

“Dan senantiasa hamba-Ku mendekatkan diri kepadaKu dengan amalan-amalan sunnah sehingga Aku mencintainya. Jika Aku telah mencintainya, maka Aku akan memberi petunjuk pada pendengaran yang ia gunakan untuk mendengar, memberi petunjuk pada penglihatannya yang ia gunakan untuk melihat, memberi petunjuk pada tangannya yang ia gunakan untuk memegang, memberi petunjuk pada kakinya yang ia gunakan untuk berjalan. Jika ia memohon sesuatu kepada-Ku, pasti Aku mengabulkannya dan jika ia memohon perlindungan, pasti Aku akan melindunginya.” (HR. Bukhari no. 2506)

Itulah di antara keutamaan seseorang melakukan amalan sunnah. Dia akan mendapatkan kecintaan Allah, lalu Allah akan memberi petunjuk pada pendengaran, penglihatan, tangan dan kakinya. Allah juga akan memberikan orang seperti ini keutamaan dengan mustajabnya do’a. (Faedah dari Fathul Qowil Matin, Syaikh Abdul Muhsin bin Hamd Al Abad, www.islamspirit.com)

Banyak puasa sunnah yang dapat dilakukan oleh seorang muslim setelah Ramadhan. Di bulan Syawal, kita dapat menunaikan puasa enam hari Syawal. Juga setiap bulan Hijriyah kita dapat berpuasa tiga hari dan lebih utama jika dilakukan pada ayyamul bid yaitu pada tanggal 13, 14, dan 15. Kita juga dapat melakukan puasa Senin-Kamis, puasa Arofah (pada tanggal 9 Dzulhijah), puasa Asyura (pada tanggal 10 Muharram), dan banyak berpuasa di bulan Sya’ban sebagaimana yang dicontohkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dan jika ada yang punya kemampuan boleh juga melakukan puasa Daud yaitu sehari berpuasa dan sehari tidak. Semoga Allah memudahkan kita melakukan amalan puasa sunnah ini.

 

Berpuasa Enam Hari di Bulan Syawal

Hendaklah di bulan Syawal ini, setiap muslim berusaha untuk menunaikan amalan yang satu ini yaitu berpuasa enam hari di bulan Syawal. Puasa ini mempunyai keutamaan yang sangat istimewa. Hal ini dapat dilihat dari sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dari Abu Ayyub Al Anshoriy, beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

“Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia berpuasa seperti setahun penuh.” (HR. Muslim no. 1164)

Pada hadits ini terdapat dalil tegas tentang dianjurkannya puasa enam hari di bulan Syawal dan pendapat inilah yang dipilih oleh madzhab Syafi’i, Ahmad dan Abu Daud serta yang sependapat dengan mereka. (Lihat Syarh An Nawawi ‘ala Muslim, 8/56)

Bagaimana cara melakukan puasa ini? An Nawawi dalam Syarh Muslim, 8/56 mengatakan, “Para ulama madzhab Syafi’i mengatakan bahwa paling afdhol (utama) melakukan puasa syawal secara berturut-turut (sehari) setelah shalat ‘Idul Fithri. Namun jika tidak berurutan atau diakhirkan hingga akhir Syawal maka seseorang tetap mendapatkan keutamaan puasa syawal setelah sebelumnya melakukan puasa Ramadhan.”

Apa faedah melakukan puasa enam hari di bulan Syawal?

Ibnu Rojab rahimahullah menyebutkan beberapa faedah di antaranya:

Berpuasa enam hari di bulan Syawal setelah Ramadhan akan menyempurnakan ganjaran berpuasa setahun penuh.Puasa Syawal dan puasa Sya’ban seperti halnya shalat rawatib qobliyah dan ba’diyah. Amalan sunnah seperti ini akan menyempurnakan kekurangan dan cacat yang ada dalam amalan wajib. Setiap orang pasti memiliki kekurangan dalam amalan wajib. Amalan sunnah inilah yang nanti akan menyempurnakannya.Membiasakan berpuasa setelah puasa Ramadhan adalah tanda diterimanya amalan puasa Ramadhan. Karena Allah Ta’ala jika menerima amalan hamba, maka Dia akan memberi taufik pada amalan sholih selanjutnya. Sebagaimana sebagian salaf mengatakan, “Balasan dari amalan kebaikan adalah amalan kebaikan selanjutnya. Barangsiapa melaksanakan kebaikan lalu dia melanjutkan dengan kebaikan selanjutnya, maka itu adalah tanda diterimanya amalan yang pertama. Begitu pula orang yang melaksanakan kebaikan lalu dilanjutkan dengan melakukan kejelekan, maka ini adalah tanda tertolaknya atau tidak diterimanya amalan kebaikan yang telah dilakukan.”Karena Allah telah memberi taufik dan menolong kita untuk melaksanakan puasa Ramadhan serta berjanji mengampuni dosa kita yang telah lalu,  maka hendaklah kita mensyukuri hal ini dengan melaksanakan puasa setelah Ramadhan. Sebagaimana para salaf dahulu, setelah malam harinya melaksanakan shalat malam, di siang harinya mereka berpuasa sebagai rasa syukur pada Allah atas taufik yang diberikan. (Disarikan dari Latho’if Al Ma’arif, 244, Asy Syamilah)

Sungguh sangat beruntung sekali jika kita dapat melaksanakan puasa enam hari di bulan Syawal. Ini sungguh keutamaan yang luar biasa, saudaraku. Marilah kita melaksanakan puasa tersebut demi mengharapkan rahmat dan ampunan Allah.

Penjelasan penting yang harus diperhatikan: Lebih baik bagi seseorang yang masih memiliki qodho’ (tanggungan) puasa Ramadhan untuk menunaikannya daripada melakukan puasa Syawal. Karena tentu saja perkara yang wajib haruslah lebih diutamakan daripada perkara yang sunnah. Alasan lainnya adalah karena dalam hadits di atas, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, “Barangsiapa berpuasa ramadhan”. Jadi apabila puasa ramadhannya belum sempurna karena masih ada tanggungan puasa, maka tanggungan tersebut harus ditunaikan terlebih dahulu agar mendapatkan pahala semisal puasa setahun penuh.
Apabila seseorang menunaikan puasa syawal terlebih dahulu dan masih ada tanggungan puasa, maka puasanya dianggap puasa sunnah muthlaq (puasa sunnah biasa) dan tidak mendapatkan ganjaran puasa syawal karena kita kembali ke perkataan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tadi, “Barangsiapa berpuasa ramadhan.” (Lihat Syarhul Mumthi’, 3/89, 100)

-bersambung insya Allah-

Penulis: Muhammad Abduh Tuasikal
Artikel www.muslim.or.id, dipublikasikan ulang oleh www.rumaysho.com

Sumber : https://rumaysho.com/523-amalan-amalan-setelah-ramadhan-seri-1.html

●▬▬▬▬❀❀▬▬▬▬▬●
❀ Artikel:
Ukhuwahfillhijrah.com
❀ Telegram chanel : http://t.me/ukhuwahfilhijrah

Puasa Sunnah bulan Syawwal

Pahala puasa 6 hari di bulan Syawal setara dengan pahala puasa wajib setahun penuh

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda perihal keutamaan puasa 6 hari di bulan Syawal selepas puasa Ramadhan,

من صام رمضان , ثم أتبعه ستا من شوال كان كصيام الدهر

_“Barangsiapa yang berpuasa di bulan Ramadhan kemudian diikuti puasa enam hari di bulan Syawal, *hal itu seperti puasa sepanjang tahun*.”_ [HR. Muslim].

Sedangkan pada hadits yang lain kepada sahabat Abdullah bin Amr radhiallahu ‘anhu perihal keutamaan berpuasa tiga hari di setiap bulan,

وَإِنَّ بِحَسْبِكَ أَنْ تَصُومَ كُلَّ شَهْرٍ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ فإن لك بِكُلِّ حَسَنَةٍ عَشْرَ أَمْثَالِهَا فإن ذلك صِيَامُ الدَّهْرِ كُلِّهِ

_“Sungguh, cukup bagimu berpuasa selama tiga hari dalam setiap bulan, karena engkau akan memperoleh pahala sepuluh kali lipat untuk setiap kebajikan yang dilakukan. *Dengan begitu, puasa tiga hari setiap bulan sama dengan berpuasa sepanjang tahun.*”_ [HR. al-Bukhari dan Muslim].

Catatan:

Kedua hadits di atas memiliki persamaan* dalam hal redaksi keutamaan yang akan diperoleh bagi orang yang mengerjakan amal shalih dalam kedua hadits tersebut, yaitu pahala berpuasa sepanjang tahun.

Namun, sebagaimana yang dijelaskan beberapa ulama, *pahala dalam kedua hadits tersebut memiliki perbedaan*, di mana:

Ganjaran pahala pada hadits pertama (pahala puasa 6 hari di bulan Syawal) adalah pahala puasa wajib. Dalam artian jika dilakukan, maka seseorang akan memperoleh pahala puasa Ramadhan yang dilakukan selama setahun penuh.

Sedangkan pada hadits yang kedua (puasa 3 hari setiap bulan), pahala yang dimaksud adalah pahala puasa sunnah. Orang yang mengerjakannya di setiap bulan akan memperoleh pahala puasa sunnah yang dilakukan selama setahun penuh.

Dalam Tuhfah al-Muhtaj disebutkan,

والمراد ثواب الفرض وإلا لم يكن لخصوصية ستة شوال معنى ؛ إذ من صام مع رمضان ستة غيرها يحصل له ثواب الدهر لما تقرر فلا تتميز تلك إلا بذلك ، وحاصله أن من صامها مع رمضان كل سنة تكون كصيام الدهر فرضاً بلا مضاعفة ومن صام ستة غيرها كذلك تكون كصيامه نفلا بلا مضاعفة كما أن يصوم ثلاثة من كل شهر تحصله أيضا

_”Maksud hadits tersebut adalah pahala puasa wajib. Jika tidak, tentu pengkhususan puasa 6 hari di bulan Syawal menjadi tidak berarti, karena setiap orang yang mengiringi puasa Ramadhan dengan berpuasa 6 hari di selain bulan Syawal juga akan memperoleh pahala puasa sepanjang tahun berdasarkan informasi (dalil) yang ada. Dengan demikian, tidak ada keistimewaan puasa 6 hari di bulan Syawal (dibanding puasa sunnah lainnya) kecuali dengan (menyatakan pahala yang diperoleh adalah pahala puasa wajib). Kesimpulannya, seorang yang berpuasa enam hari di bulan Syawal mengiringi puasa Ramadhan, maka pahalanya seperti pahala puasa wajib sepanjang tahun memperoleh tanpa pelipatgandaan. Dan setiap orang yang berpuasa enam hari di selain bulan Syawal, maka pahalanya seperti pahala puasa sunnah, tanpa ada pelipatgandaan.”_

Dalam al-Mausu’ah al-Fiqhiyah disebutkan,

وصرح الشافعية ، والحنابلة : بأن صوم ستة أيام من شوال – بعد رمضان – يعدل صيام سنة فرضا ، وإلا فلا يختص ذلك برمضان وستة من شوال ، لأن الحسنة بعشرة أمثالها

_”Ulama Syafi’iyah dan Hanabilah menegaskan bahwa pahala puasa 6 hari di bulan Syawal setelah puasa Ramadhan setara dengan pahala puasa wajib. Jika tidak demikian, tentu keutamaan tersebut tidak khusus diperuntukkan bagi puasa Ramadhan dan puasa 6 hari di bulan Syawal karena setiap kebajikan akan dilipatgandakan pahalanya sepuluh kali lipat.”_

Saudara/i seiman, selepas berpuasa Ramadhan, mari bersemangat mengerjakan puasa 6 hari di bulan Syawal.

 

Artikel-artikel seputar Puasa Syawal:

Fikih Puasa Syawal (Bagian Pertama)*: https://abinyaumais.wordpress.com/2015/07/23/fikih-puasa-syawal-bagian-pertama/

Fikih Puasa Syawal (Bagian Kedua)*: https://abinyaumais.wordpress.com/2015/07/23/fikih-puasa-syawal-bagian-kedua/

Fikih Puasa Syawal (Bagian Ketiga)*: https://abinyaumais.wordpress.com/2015/07/24/fikih-puasa-syawal-bagian-ketiga/

Fikih Puasa Syawal (Bagian keempat):https://abinyaumais.wordpress.com./2015-07-27/fikih-puasa-syawal-bagian-keempat/

Fikih puasa syawal (bagian kelima):https://abinyaumais.wordpress.com/2015/08/11/fikih-puasa-syawal-bagian-kelima/

 

Join Group WA klik ⤵: http://bit.ly/2UfH-Adm1

Telegram Chanel : t.me/ukhuwahfilhijrah

Website      :   https://ukhuwahfillhijrah.com

Twitter        : twitter.com/UkhuwahFil

Instagram  : instagram.com/ukhuwahfilhijrah

Facebook   : facebook.com/ukhuwahfilhijrah

Fanspage   : facebook.com/ufha.ufhi/

ANTARA SUKA CITA DAN DERAI AIR MATA KESEDIHAN

🌺fawaid edisi khusus🌺

ANTARA SUKA CITA DAN DERAI AIR MATA KESEDIHAN

(renungan akhir ramadhan dan awal iedul fitri)

_🖋abu abd rahman bin muhammad suud al atsary_

_… و لتكملوا العدة و لتكبروا الله على ما هدكم و لعلكم_ تشكرون

سورة 2 البقرة 185

Rasulullah shalallahu alaihi wa salam memberikan kabar gembira kepada kita ummatnya,

للصائم فرحتان ، فرحة عند فطره ، و فرحة عند لقاء ربه

Bagi orang yang berpuasa ada dua kegembiraan, gembira ketika berbuka (di iedul fitri), dan gembira saat bertemu dengan Rabbnya.

Wahai kaum muslimin, tentu dengan datangnya iedul fitri menjadikan hati hati kaum muslimin bergembira,

Gembira di satu sisi, yakni ia telah menyelesaikan rangkaian ibadah di bulan ramadhan, baik shiyam, qiyam, tilawah, shadaqoh, dan kebaikan kebaikan yang lain,

Juga karena kita memuji Allah subhanahu wa taala dengan kebesaran Nya, dengan shalat ied, dan juga telah menunaikan zakat, dan menjalin silaturahim dan menyambung kekerabatan dan persaudaraan.

Semua itu patut menjadikan kita bersyukur kepada pemberi nikmat, kesehatan, dan kelapangan, Allah subhanahu wa taala.

Di sisi lain, kita bersedih, bersedih karena kita meninggalkan bulan ramadhan,

Adakah kesedihan yang lebih besar, di hati para pendamba surga, melebihi hari hari ini ???

Saat ramadhan meninggalkan kita, sementara mereka menyesali diri karena kekurangan kekurangan mereka dan sedikitnya semangat mereka dalam penghambaan kepada Rabbnya, serta sedikitnya berbuat kebaikan selama di hari hari ramadhan.

Wahai para pecinta surga, wahai orang orang yang mendamba ampunan Allah, wahai orang orang yang loba kepada kebaikan,

Sungguh telah berderai air mata ini, karena berpisah dengannya, karena para peserta perlombaan telah melewati tali garis akhir, sementara orang orang yang tertinggal, tidak mampu lagi menyusul ketertingalannya dari para kafilah kejuaraan selama ramadhan,

Wahai jiwa jiwa lemah, sesalilah kelambatanmu selama ramadhan,

Wahai yang berderai air mata, seka air matamu, karena ketertinggalan dari para kafilah, karena sungguh tidak ada yang patut di sesali kecuali diri sendiri.

Akhir ramadhan dan awal iedul fitri, adalah waktu hitung hitungan untung dan rugi.

Di riwayatkan dalam kitab lathaifu maarif, bahwa Ali bin Abi Thalib berseru dalam malam iedul fitri,

“aduh celaka !!!, siapakah yang di terima amalannya selama ramadhan, sehingga aku akan ucapkan suka cita padanya, dan siapa yang di tolak amalannya, sehingga aku akan menyampaikan duka cita padanya”.

Inilah waktu nya wahai saudaraku, kita melakukan perhitungan amal amal kita,

Sebagaimana para pedagang yang pelit dan mengharap laba besar, menghitung hitung dagangan dan pokok modalnya.

Bila ada kerugian, maka sesali dan mohonkan ampunan kepada Rabb pemilik diri tersebut,

Kejar ia yakni ketertinggalan, dengan kebaikan kebaikan,

Perbanyak istighfar, dan harapan ampunan.

Iedul fitri, bukan awal “kesepakatan” dengan setan, dalam kemaksiatan.

Adakah di antara kita, yang memiliki “kesepakatan” dan “perjanjian” dengan iblis dan bala tentaranya dari kalangan setan,

Bahwa setelah ramadhan, kita akan “kembali” kepadanya ???,

Adakah, keinginan dalam jiwa kita, bahwa akhir ramadhan adalah masa masa “merdeka” dari belenggu,

Sebagaimana seorang di penjara, dan ia menanti masa masa akhir tahanannya ???,

Celaka jiwa ini, celaka !, dan celakalah ia, bila ada terbesit dalam sanubari keinginan semacam itu.

Di satu destinasi wisata ada poster cukup besar, tertampang tulisan yang mengiris jiwa orang orang beriman,

Dengan gambar biduan biduan penyanyi mengumbar aurat, dan tulisan ajakan untuk menyaksikan ‘orkestra’ di hari kedua ramadhan, Allahu mustaan.

Lihatlah, ketika “anak anak” iblis, dan “tentara tentara” setan ini, bergembira,

gembira di hari “lebar -an” ( ‘lebar’ dalam bahasa jawa artinya ‘selesai’), selesai dari kungkungan hawa nafsu selama ramadhan, dan sekarang sudah “merdeka !!!” dan kembali pada kebiasaan lama,

Mereka, kembali kepada kebiasaan lama, dalam gelimang hawa nafsu dan dosa.

Iedul fitri bukan waktu mengoleksi ‘dosa baru’.

Allah subhanahu wa taala berfirman,

لمن شاء منكم ان يتقدم او يتاخر

سورة 74 المدثر 37

Juga firman Nya,

لمن شاء منكم ان يستقيم

سورة 81 التكوير 28

(silahkan lihat terjemah surah yang di maksud)

Sebagian orang yang biasa hidup jauh dari agama Allah,

Kita lihat dua ke-ekstrim-an besar,

Yang pertama, orang yang tidak tau menau dengan agama, mereka tetap dalam kondisi yang sama antara ramadhan dan di luar ramadhan, tidak shalat, tidak zakat, tidak puasa, tidak membenarkan pahala, dan tidak meyakini siksa, namun mereka tidak mau di sebut kafir, mereka ber ktp islam, hidup di tengah orang islam, bahkan menerima ‘thr’ hari iedul fitri, dan saling berkunjung ketika iedul fitri,

Mereka masih di sawah sawah, ketika kaum muslimin shalat ied, mereka makan dan minum ketika kaum muslimin berpuasa.

Yang kedua, mereka ikut sahur, berbuka puasa, dan menampilkan gaya sebagai orang islam di hari raya, namun mereka menjalankan agama hanya sebagai “cover” dan “life style”, mereka tidak tau hukum, dan mana larangan dan mana batasan,

Mereka menjadikan iedul fitri awal mula “kemaksiatan & kembali” pada kebiasaan,

Mereka menerjang larangan, dan menunjukkan pemborosan,

Lihat mereka, iedul fitri adalah awal mula menjunjukkan “keberhasilan”, baju baru, makanan mewah, dan seberapa menumpuk rupiah dan dollar, serta mereka ingin menampilkan “imej” sebagai orang kaya yang narsis.

Di tambah, mereka mengawali iedul fitri dan mengakhiri ramadhan dengan dosa dan maksiat,

Ikhtilat, pamer, berfoya foya, dan berlebihan serta mubazir,

Bagi mereka, “cipika cipiki” dan “salaman” dengan bukan mahram, adalah “biasa” (remeh), dan ‘kebiasaan’,

Mereka melupakan bimbingan nubuwah,

لأن يطعن رأس أحدكم بمخيط ، خير له من ان يمس امراة لا تحل له

sekiranya tertusuk kepala salah seorang di antara kalian dengan tusukan besi, itu lebih baik dari menyentuh (yang di maksud bersalaman) dengan wanita yang tidak halal baginya.

(hadits riwayat baihaqi, as shahihah 226)

Mereka meremehkan dan melupakan ancaman keras ini,

Maka kami wasiatkan pada kita sekalian, bertaqwalah kepada Allah, dan janganlah bermudah mudahan dengan besalaman dengan yang bukan mahram.

Apa yang di ucapkan saat iedul fitri.

bergembira di hari raya adalah hal mubah, dan di bolehkan,

Namun hendaknya kita berhari raya dengan kewajaran, dan sederhana,

Lalu, dalam hal ini kami mengutip ucapan ibnu Taimiyah rahimahullah

“ucapan pada hari raya di mana seorang mengucapkan pada saudaranya setelah shalat ied,

تقبل الله منا و منكم

Semoga Allah menerima (ibadah) dari kami dan anda.

Dan juga,
احال الله عليك ,

Atau sejenisnya (umpama ied mubarak, atau selamat hari raya)

Ini telah di riwayatkan dari sekelompok shahabat, dan mereka mengerjakannya, dan para imam memberi rukhsah seperti imam ahmad”

(majmu fatawa 24/253)

Dan syaikh Muhammad bin shalih al ustaimin menjawab, ketika di tanya masalah hal mubah dalam berjabat tangan, berpelukan, dan ucapan tahniah di hari raya setelah shalat ied,

Beliau menjawab,

“semua hal itu di perbolehkan,

karena orang orang tidak menjadikan sebagai ibadah, dan bentuk pendekatan diri pada Allah,

Ini di lakukan dalam rangka adat kebiasaan, memuliakan dan penghormatan, selama itu adalah urf adat kebiasaan dan tidak ada dalil yang melarang, maka itu asalnya boleh”.

Namun, ucapan ucapan suka cita iedul fitri, menjadi terlarang bila berlebihan, dan di luar kewajaran.

Terakhir,

Dengan berakhirnya ramadhan, yakni hari hari singkat, sebagaimana Allah subhanahu wa taala mensifatinya,

Memberi pelajaran berharga bagi kita, tentang singkatnya kehidupan dunia, ia hanya kemarin… Masih kemarin, baru saja, kemudian, hari ini, saat ini.

Mengingatkan setiap hamba Allah, akan hari pertemuan dengan Nya,

sebagaimana seorang rantau, kemudian ia ingat rumah masa kecilnya, dan ia kemudian berkunjung ke rumah orang tuanya, ‘kembali’ di
hari raya.

semoga bermanfaat apa yang kami tulis, semoga menjadi nasehat bagi yang menulis dan yang membaca, serta sebagai peringatan bagi kita semua, untuk lebih baik, dan menghindari dosa dan berlebihan saat iedul fitri.

::::::::::::::::::::::::::::
📁 Artikel:
Ukhuwahfillhijrah.com
♻Join telegram chanel :
✿ http://t.me/ukhuwahh

AL- fawaid Ramadhan

 RAMADHAN TINGGAL 2/3 NYA, SUDAH SEJAUH MANA KITA ???

(mengevaluasi ibadah dan kebaikan, serta dosa kita selama duapuluh hari ramadhan, bila belum optimal segera kejar ketertinggalan)

🖋abu abd rahman bin muhammad suud al atsary

Saudaraku… Semoga Allah subhanahu wa taala memberkahi kita semua.

Allah subhanahu wa taala berfirman mengingatkan hamba hamba Nya,

و كل انسن الزمنه طئره فى عنقه ، و نخرج له يوم القيمة كتاب يلقه منشورا • اقرأ كتبك كفى بنفسك اليوم عليك حسيبا

سورة 17 الإسراء 13 – 14

_Dan setiap manusia itu telah kami tetapkan catatan amalnya pada lehernya, dan Kami akan keluarkan nanti baginya satu kitab pada hari kiamat dalam keadaan terbuka • bacalah sendiri kitabmu, cukuplah dirimu sendiri pada waktu ini sebagai pembuat perhitungan sendiri terhadap dirimu_.

Berkata imam Abdurrahman bin Nasir bin abdillah as Sady rahimahullah,

“ini merupakan pemberitaan tentang kesempurnaan keadilan Allah, dimana Dia menetapkan amal perbuatan pada seorang sebagaimana kalung yang menempel pada lehernya sendiri,

Maksydnya, setiap amal yang di kerjakan, baik itu amal baik atau buruk, niscaya Allah menetapkan ganjaran pada pelakunya, tidak akan berpindah pada orang lain,

Ia tidak di hisab berdasar amal orang lain,

Begitu juga orang lain, tidak di minta tangung jawab atas amalnya (orang tadi),

و نخرج له يوم القيمة كتاب يلقه منشورا

Yang di dalamnya terdapat segala sesuatu yang pernah di kerjakan, berupa kebaikan atau keburukan, baik besar atau kecil,

Kemudian di katakan padanya,

اقرأ كتبك كفى بنفسك اليوم عليك حسيبا

Inilah bentuk keadilan dan keobyektifan terbesar, di mana di katakan pada seorang

“hitunglah dirimu sendiri”, sehingga ia mengetahui fakta dosa yang ada pada dirinya yang mendatangkan sebab siksa”.

📖 Kitab taisir karimir rahman fi tafsir kalamim manan surah 17 ayat 13 -14.

Juga firman Nya,

و وضع الكتاب فترى المجرمين مشفقين مما فيه ، و يقولون يويلتنا مال هذا الكتاب ؟ لا يغادر صغيرة و لا كبيرة إلا احصها !!! ، و وجدوا ما عملوا حاضرا ، و لا يظلم ربك أحدا

سورة 18الكهف 49

_Dan di sodorkan padanya kitab (catatan amal), maka kalian akan melihat para mujrim (pelaku kejahatan) apatis (takut dan gentar) atas apa yang telah tertulis di dalamnya, mereka berkata “celaka kami, kitab macam apa ini ?, yang tidak meninggalkan yang kecil dan yang besar, melainkan tercatat semuanya !!!, dan mereka mendapati semua apa yang telah di kerjakan di hadirkan, dan Rabbmu tidak lah berbuat dzalim pada seorang pun_.

Berkata imam Abdurrahman bin Nasir bin Abdillah as Sady rahimahullah,

“pada waktu (perhitungan akhirat) itulah buku buku catatan para malaikat yang berbakti di hadirkan,

Maka hati manusia melayang layang, dan kesulitan kesulitan semakin menjadi lantaran kejadian itu,

Hampir gunung gunung terkikis karenanya,

Orang orang jahat takut karenanya,

Ketika mendapati amal perbuatannya terbukukan, ucapan dan tindakkan mereka di perhitungkan,

Lalu mereka berseru,

يويلتنا مال هذا الكتاب لا يغاذر صغيرة و لا كبيرة إلا احصها

yakni, kitab ini tidak meninggalkan perbuatan kecil dan besar melainkan tercatat lagi terpelihara di dalamnya,

Tidak terlewatkan amal yang sembunyi atau terang, baik di malam atau siang,

و وجدوا ما عملوا حاضراً

yakni, mereka tidak mampu lagi mengingkarinya,

و لا يظلم ربك احدا

saat itu, mereka di beri balasan atas amalnya, dan di mintai pengakuan, (setelah mengakui kesalahan) maka mereka di timpa kehinaan, dan jatuhlah ketetapan siksa pada nya,

Bahkan manusia tidak akan keluar (baik) dari keadilan atau kemurahan Nya”.

📖 kitab taisir karimir rahman fi tafsir kalamim manan surah 18 ayat 49.

Berkata imam Zainudin Abu Farj, Abdurrahman bin Ahmad bin Rajab rahimahullah,

“adapun puasa ramadhan dan shalat malamnya, maka keduanya menjadi pelebur dosa hingga ramadhan berakhir,

Jika satu bulan sempurna, berarti puasa dan shalat malam bagi seorang muslim telah sempurna, yang hal itu menjadi sebab terampuninya dosa yang telah lalu,

Sebagian orang (ulama) mengatakan bahwa dosa dosa di ampuni dengan shalat malam, ketika selesai shalat malam pada akhir bulan ramadhan sebelum datangnya siang,

Sedang ampunan dengan puasa, akan terjadi sampai puasa mereka berakhir, sehingga mereka di ampuni di malam idul fitri”

📚 kitab lathaifu maarif 395.

Beliau melanjutkan,

“Muwariq al Ajali berkata di tanah lapang (untuk shalat ied) pada saudaranya

‘pada hari ini satu kaum (yang di ampuni dosanya) akan pulang sebagaimana hari mereka di lahirkan ibunya’,

dalam riwayat mursal, dari Abu Ja’far berkata

‘siapa yang mendapati ramadhan, lalu puasa di siang hari, shalat malamnya, menundukkan pandangan, menjaga kemaluan, lisan, dan tanggannya, shalat berjamaah, segera shalat jumatnya, berarti telah berpuasa dan mendapat pahala penuh, ia telah mendapat lailatul qodr, *dan memenangkan hadiah dari Rabbnya, hadiah yang tidak serupa dengan hadiah dari para pejabat*’ ”

📚 kitab lathaifu maarif 396.

“siapa saja yang amalnya (di bulan ramadhan) kurang, maka pahalanya akan kurang seukuran dengan itu, (bila ia mendapati itu) maka jangan menyalahkan, selain dirinya sendiri”

📚 kitab lathaifu maarif 397.

Di riwayatkan dari Ali bin Abi Thalib radiyallahu anhu, beliau berkata di akhir ramadhan,

“aduh, siapakah yang di terima amalnya, sehingga aku memberinya ungkapan tahniah (suka cita),

Dan siapakah yang tertolak amalnya, sehingga aku memberinya ungkapan ta’ziyah (bela sungkawa)”

📚 kitab lathaifu maarif 399.

“wahai ramadhan, engkau telah melimpahkan kasih sayang, orang orang yang mencintaimu telah berderai air mata,

Hati mereka teriris karena sakitnya perpisahan,

Semoga renungan perpisahan ini bisa memadamkan apa yang telah terbakar oleh api kerinduan,

Mudah mudahan saat taubat, dan pelepasan diri dari dosa dapat menambal lubang lubang kekurangan,

Mudah mudahan orang yang terputus dan tertinggal dari rombongan orang orang yang di terima amalnya bisa menyusul,

Mudah mudahan belenggu dosa dan kesalahan terlepaskan, semoga orang orang yang seharusnya masuk neraka terbebaskan, semoga rahmat Allah taala atas pelaku maksiat (pengampunan) bisa di rasakan”

📚 kitab lathaifu maarif 410.

Di tulis malam 20 dari Ramadhan 1439 hijriyah, bada tarawih.

oleh: yang butuh dan mengharap ampunan Rabbnya.

Artikel : www.ukhuwahfillijrah.com

 

Perbedaan Pendapat Jumlah Rokaat Tarowih Bukan Masalah Prinsip

Perbedaan Pendapat Jumlah Rokaat Tarowih Bukan Masalah Prinsip

Syaikh Al-‘Allamah bin Baz berkata:

ومن الأمور التي قد يخفى حكمها على بعض الناس:ظن بعضهم أن التراويح لا يجوز نقصها عن عشرين ركعة، وظن بعضهم أنه لا يجوز أن يزاد فيها على إحدى عشرة ركعة أو ثلاث عشرة ركعة، وهذا كله ظن في غير محله بل هو خطأ مخالف للأدلة

“Di antara perkara yang tersamar hukumnya atas sebagian orang bahwa sebagian mereka menyangka sholat tarowih tidak boleh kurang dari duapuluh rokaat. Sebagian lagi menyangka tidak boleh lebih dari sebelas rokaat atau tigabelas rokaat. Semua ini adalah perkiraan yang bukan pada tempatnya. Bahkan ini jelas kesalahan yang menyelisihi dalil.

وقد دلت الأحاديث الصحيحة عن رسول الله صلى الله عليه وسلم على أن صلاة الليل موسع فيها ، فليس فيها حد محدود لا تجوز مخالفته

Hadits-hadits yang shohih menunjukkan bahwa sholat malam perkaranya sangat lapang, jumlah rokaatnya tidak dibatasi oleh jumlah-jumlah tertentu maka tidak boleh menyelisihi sunnah beliau. (Kemudian Syaikh menyebutkan riwayat, “Sholat malam dua rokaat dua rokaat”)

ومن تأمل سنته صلى الله عليه وسلم علم أن الأفضل في هذا كله هو صلاة إحدى عشرة ركعة ، أو ثلاث عشرة ركعة، في رمضان وغيره؛ لكون ذلك هو الموافق لفعل النبي صلى الله عليه وسلم في غالب أحواله، ولأنه أرفق بالمصلين وأقرب إلى الخشوع والطمأنينة، ومن زاد فلا حرج ولا كراهية كما سبق

Akan tetapi bagi siapa saja yang memperhatikan sunnah Nabi Shollallahu ‘Alaihi Wasallam dia akan mengetahui bahwa yang paling utama adalah sholat malam sebanyak sebelas rokaat atau tigabelas rokaat baik di bulan Romadhon maupun di selainnya. Hal itu yang lebih mencocoki perbuatan beliau Shollallahu ‘Alaihi Wasallam dikebanyakan waktunya, lebih ringan bagi orang yang sholat, lebih dekat kepada kekhusyuan dan thuma’ninah. Namun bagi siapa saja yang ingin menambah jumlah rokaatnya maka tidak masalah dan tidak dimakruhkan sebagaimana yang dijelaskan.” (Diringkas dari Majmu’ Fatawa 15/18-19)

Maka hendaknya saling berlapang dada dalam masalah ini. Jangan menjadi sebab kegaduhan atau berlebihan lantaran menafikan pendapat yang lain. Apalagi para Ulama telah berijma’ bahwa jumlah rokaat sholat malam tidak terbatas sebagaimana yang disebutkan oleh Al-Hafidzh Ibnu Abdil Barr, Al-‘Iroqi, dan Al-Qodhi ‘Iyadh.
___________

Fikri Abul Hasan

::::::::::::::::::::::::::::
📁 Artikel: Ukhuwahfillhijrah.com
♻Join telegram chanel : http://t.me/ukhuwahh

Menggunakan Cat Kuku Saat Berpuasa

ƒαƭαωα ૨αɱα∂ɦαɳ

t.me/ukhuwahh

MENGGUNAKAN CAT KUKU SAAT BERPUASA

Pertanyaan :
Assalamualaikum.. teman saya menggunakan cat kuku saat berpuasa, apakah puasanya batal? atau seperti apa hukumnya? terimakasih, wassalamualaikum

Jawaban :
وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

Cat kuku hukum asalnya bukanlah termasuk pembatal puasa. Penggunaan cat kuku berhubungan dengan shalat dari orang yang menggunakan. Hukum asalnya cat kuku dibolehkan bila tidak digunakan untuk berhias di hadapan laki-laki yang bukan mahram, Ulama’ yang duduk di Komite Tetap Riset Ilmiah dan Fatwa Arrab Saudi pernah ditanya cat kuku yang menghalangi air menyentuh kuku secara langsung:” Apakah hal-hal berikut diharamkan dalam Islam… cat kuku…?”

Mereka menjawab,”
Itu dibolehkan namun lebih utama itu ditinggalkan. Wajib untuk menghilangkannya kala berwudhu dan mandi wajib mengingat itu menghalangi ke permukaan badan. (Fatawa al-Lajnah ad-Daimah17/125-126 pertanyaan ke enam dari fatwa no.3377)

Tidak boleh juga menggunakan cat kuku yang dzatnya menghalangi air mengenai permukaan kuku, kecuali bila si pemakai mau menghilangkannya setiap akan wudhu atau mandi wajib sebagaimana ditegaskan oleh Ulama’ Lajnah Daimah, mereka juga pernah ditanya,”
Kami mendengar sebagian ulama mengatakan bahwa perempuan dibolehkan berwudhu tanpa membersihkan cat kuku yang ada di kukunya terlebih dahulu. Apa pendapat Anda?

Mereka menjawab,” Segala puji hanyalah bagi Allah. Shalawat dan salam semoga tercurahkan kepada Rasul-Nya, kerabat dan sahabat beliau.

Apabila cat kuku tersebut mengandung zat yang melekat di permukaan kuku (menghalangi air mengenai peemukaan kuku), maka wudhunya tidak sah tanpa membersihkannya terlebih dahulu. Namun, jika cat kuku tersebut tidak mengandung zat tersebut, seperti Hena (pacar), maka wudhunya sah.
Komite Tetap Riset Ilmiah dan Fatwa
Abdullah bin Qu’ud (Anggota)
Abdullah bin Ghadyan (Anggota)
Abdurrazzaq `Afifi (Wakil Ketua)
Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz (Ketua)
(Fatawa al-Lajnah ad-Daimah 5/236 Pertanyaan Keenam Belas dari Fatwa Nomor 6504)

Wallahu ta’ala a’lam

Dijawab oleh Ustadz Mukhsin Suaidi,Lc M.E.I (dewan redaksi salamdakwah)

https://goo.gl/qYAcsE
Sumber : salamdakwahcom

::::::::::::::::::::::::::::
📁 editor : admin ukhuwahfillhijrah.com
♻Join telegram chanel : http://t.me/ukhuwahh

Puasanya Orang yang Meninggalkan Shalat

PUASANYA ORANG YANG MENINGGALKAN SHALAT

t.me/ukhuwahh

Pertanyaan:
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya : Sebagian ulama kaum muslimin mencela orang yang berpuasa tapi tidak shalat, karena shalat itu tidak termasuk puasa. Saya ingin berpuasa agar dimasukkan ke dalam golongan orang-orang yang masuk surga melalui pintu Ar-Rayyan. Dan sebagaimana diketahui, bahwa antara Ramadhan dengan Ramadhan berikutnya adalah penghapus dosa-dosa di antara keduanya. Saya mohon penjelasannya. Semoga Allah menunjuki anda.

Jawaban :
Orang-orang yang mencela anda karena anda puasa tapi tidak shalat, mereka benar dalam mencela anda, karena shalat itu tianggnya agama Islam, dan Islam itu tidak akan tegak kecuali dengan shalat. Orang yang meninggalkan shalat berarti kafir, keluar dari agama Islam, dan orang kafir itu, Allah tidak akan menerima puasanya, shadaqahnya, hajinya dan amal-amal shalih lainnya. Hal ini berdasarkan firman Allah Ta’ala.

وَمَا مَنَعَهُمْ أَنْ تُقْبَلَ مِنْهُمْ نَفَقَاتُهُمْ إِلَّا أَنَّهُمْ كَفَرُوا بِاللَّهِ وَبِرَسُولِهِ وَلَا يَأْتُونَ الصَّلَاةَ إِلَّا وَهُمْ كُسَالَىٰ وَلَا يُنْفِقُونَ إِلَّا وَهُمْ كَارِهُونَ

Dan tidak ada yang menghalangi mereka untuk diterima dari mereka dari mereka nafkah-nafkahnya melainkan karena kafir kepada Allah dan RasulNya dan mereka tidak mengerjakan shalat, melainkan dengan malas dan tidak (pula) menafkahkan (harta) mereka, melainkan dengan rasa enggan. [at-Taubah/9 : 54]

Karena itu, jika anda berpuasa tapi tidak shalat, maka kami katakan bahwa puasa anda batal, tidak sah dan tidak berguna di hadapan Allah Subhanahu wa Ta’ala serta tidak mendekatkan anda kepadaNya. Sedangkan apa yang anda sebutkan, bahwa antara Ramadhan dengan Ramadhan berikutnya adalah menghapus dosa-dosa di antara keduanya, kami sampaikan kepada anda, bahwa anda tidak tahu hadits tentang hal tersebut. Karena Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam telah bersabda.

الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمْعَةُ إِلَى الْجُمْعَةِ وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّرَاتٌ مَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتَنَبَ الْكَبَائِرَ

Shalat-shalat yang lima dan Jum’at ke Jum’at serta Ramadhan ke Ramadhan adalah penghapus dosa-dosa di antara itu apabila dosa-dosa besar dijauhi. [Dikeluarkan oleh Muslim, kitab Ath-Thaharah, 233]

Nabi Shallallahu alaihi wa salam telah mensyaratkan untuk penghapuasn dosa-dosa antara satu Ramadhan degan Ramadhan berikutnya dengan syarat dosa-dosa besar dijauhi. Sementara anda, anda malah tidak shalat, anda puasa tapi tidak menjauhi dosa-dosa besar. Dosa apa yang lebih besar dari meninggalkan shalat. Bahkan meninggalkan shalat itu adalah kufur. Bagaimana puasa anda bisa menghapus dosa-dosa anda sementara meninggalkan shalat itu suatu kekufuran, dan puasa anda tidak diterima. Hendaklah anda bertaubat kepada Allah dan melaksanakan shalat yang telah diwajibkan Allah atas diri anda, setetah itu anda berpuasa. Karena itulah ketika Nabi Shallallahu alaihi wa sallam mengutus Muadz bin Jabal ke Yaman, beliau bersaba.

فَادْعُهُمْ إِلَى أَنْ يَشْهَدُوا أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ فَإِنْ أَطَاعُوا لَكَ فِي ذَلِكَ فَأَخْبِرْهُمْ أَنَّ اللَّهَ فَرَضَ عَلَيْهِمْ خَمْسَ صَلَوَاتٍ فِي كُلِّ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ

Maka ajaklah mereka untuk bersaksi bahwa tiada tuhan yang berhak disembah selain Allah dan bahwa aku adalah utusan Allah. Jika mereka mematuhimu maka beritahukanlah mereka bahwa Allah telah mewajibkan lima shalat dalam sehari semalam.[Hadits Riwayat Al-Bukhari, kitab Az-Zakah (1393), Muslim, kitab Al-Iman (1)]

Beliau memulai perintah dengan shalat, lalu zakat setetah dua kalimah syahadat

[Syaikh Ibnu Utsaimin, Fatawa Ash-Shiyam, dikumpulkan oleh Muhammad Al-Musnad, hal. 34]

[Disalin dari buku Al-Fatawa Asy-Syariyyah Fi Al-Masa’il Al-Ashriyyah Min Fatawa Ulama Al-Balad Al-Haram, edisi Indonesia Fatwa-Fatwa Terkini, Penyusun Khalid Juraisy, Penerjemah Amir Hamzah dkk, Penerbit Darul Haq]

┈•┈┈•┈┈•⊰✿📚✿⊱•┈┈•┈┈•┈

Artikel    :Ukhuwahfillhijrah.com

Link WAG : http://bit.ly/2UfH-Adm1

Follow our chanel : t.me/ukhuwwah

Berkumur Kala Berpuasa

TANYA USTADZ❓

Berkumur Kala Berpuasa

Pertanyaan :
Assalamuaalaikum warrahmatullah wabarakatuh
Bolehkah orang yang berpuasa berkumur-kumur saat wudhu ?

✍🏻 Dijawab oleh Ustadz Mukhsin Suaidi,Lc M.E.I

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

Boleh berkumur-berkumur ketika puasa dengan catatan harus berhati-hati (supaya air tidak masuk ke kerongkongan) dan tidak boleh berlebihan.

قَالَ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ هَشَشْتُ فَقَبَّلْتُ وَأَنَا صَائِمٌ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ صَنَعْتُ الْيَوْمَ أَمْرًا عَظِيمًا قَبَّلْتُ وَأَنَا صَائِمٌ قَالَ أَرَأَيْتَ لَوْ مَضْمَضْتَ مِنْ الْمَاءِ وَأَنْتَ صَائِمٌ قَالَ عِيسَى بْنُ حَمَّادٍ فِي حَدِيثِهِ قُلْتُ لَا بَأْسَ بِهِ ثُمَّ اتَّفَقَا قَالَ فَمَهْ

[Umar bin Al Khathab] berkata; “Aku merasakan senang lalu aku mencium (istriku) sementara aku dalam keadaan berpuasa.” Lalu aku katakan; “Wahai Rasulullah, pada hari ini aku telah melakukan suatu perkara yang besar. Saya mencium (istriku) sementara saya sedang berpuasa.” Beliau berkata: “Bagaimana pendapatmu apabila engkau berkumur-kumur menggunakan air sementara engkau sedang berpuasa?” Isa bin Hammad berkata dalam haditsnya; “Aku katakan; tidak mengapa. Kemudian keduanya bersepakat mengatakan; beliau berkata; keduanya sama.”
(HR. Abu Daud no. 2385. Dishahihkan oleh al-Albani)

Dalam Aunul Ma’bud disebutkan sebda Nabi shallallahu alaihi wa sallam

قال أرأيت لو مضمضت من

“Bagaimana pendapat engkau seandainya engkau berkumur-berkumur…”
Di sini ada isyarat terhadap fiqih yang menakjubkan yakni bahwasanya kumur-kumur tidak membatalkan puasa padahal itu adalah pembukaan minum dan kuncinya, begitupula mencium itu tidak membatalkan puasa meskipun itu yang menarik seseorang untuk berjimak dan pembukaannya yang menjadi kunci jimak. (Aunul ma’bud 7/9)

Komite Tetap Riset Ilmiah dan Fatwa Arab saudi pernah ditanya,”Pada tahun lalu, di bulan Ramadhan saya hamil, kala itu cuacanya sangat panas, mulut saya kering selanjutnya saya mengambil air dingin untuk digunakan berkumur-kumur supaya mulut saya basah dan bibir saya tidak kering dengan tetap menjaga jangan sampai air mengalir ke kerongkongan saya. Apakah dengan begitu saya berdosa atau wajib membayar kafarah?

Mereka menjawab,”bila masalahnya seperti yang anda sebutkan maka anda tidak berdosa dan tidak wajib untuk mengqodho’ puasa di hari anda melakukan kumur-kumur karena tidak adanya sesuatu yang menjadikan pulsa anda rusak.” (Fatawa al-Lajnah ad-Daimah 9/216 pertanyaan pertama dari fatwa no.20344)

https://goo.gl/MqacBv

══ ¤❁✿❁¤ ═══

🌎 www.salamdakwah.com

┈•┈┈•┈┈•⊰✿📚✿⊱•┈┈•┈┈•┈
Artikel : Ukhuwahfillhijrah.com
Link WAG : http://bit.ly/2UfH-Adm1
Follow our chanel : t.me/ukhuwwah