Kaidah Manhaj 40, 41, dan 42

AQIDAH & MANHAJ

🌼 Kaidah yang ke 40 🌼

Alhussunnah meyakini bahwa mengatur manusia, maksudnya yaitu berhubungan dengan politik wajib sesuai dengan Alqur’an dan Sunnah Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam dan pemahaman Salafush Sholih.
.
Maka mereka tidak pernah menghalalkan apa yang Allah haramkan dengan alasan memberikan kemudahan kepada manusia atau untuk menarik simpati mereka.
Atau dalam rangka sampai pada kedudukan, sehingga mereka jatuh di hadapan syahwat dan tipuan-tipuan media (i’lan alqodir)
.
Jadi ini keyakinan yang harus diyakini, bahwa masalah siyasah/politik, yang tentunya politik dalam Islam tujuannya adalah untuk mengatur manusia untuk lebih kemaslahatan yang besar dan menghindarkan dari mereka kemudhorotan.
Itu semua harus sesuai dengan Alqur’an dan Hadits. Tidak boleh di sesuaikan dengan hawa nafsu manusia, harus sesuai dengan pemahaman para Salafush Sholih, tidak boleh di sesuaikan dengan pemahaman sendiri-sendiri.

Maka tidak boleh ada istilah namanya tujuan menghalalkan segala cara, akhirnya yang haram jadi halal dulu demi untuk mendapatkan kedudukan.
Maka yang seperti ini jelas sama sekali bukan untuk menegakkan agama, justru hal seperti itu hanya merusak agama.
.
Oleh karena itulah saudara-saudaraku sekalian, seperti di zaman sekarang, yang namanya politik penuh dengan kelicikan, saling menjatuhkan, sudah begitu banyak mereka yang masuk dalam dunia politik pasti tidak lepas dari kotoran-kotoran berupa menghalalkan apa yang Allah haramkan.

Karena mereka harus mendapatkan suara, sementara untuk mendapatkan suara pasti mau tidak mau harus ikut-ikutan dulu dengan keinginan manusia, akhirnya mereka ikut-ikutan berbuat bid’ah, bahkan mereka sudah hilang wala’ dan baro’ lagi, demi untuk mendapatkan apa?… kedudukan
Sehingga apa yang terjadi ? yang terjadi hukum-hukum agama di injak-injak hanya untuk mendapatkan kedudukan…. Allahul musta’aan.

Maka kewajiban para Ulama hendaklah mereka tegak diatas Kitabullah dan Sunnah Rasulillah shallallahu ‘alayhi wasallam

para ulama hendaknya tidak mendatangi pintu-pintu penguasa. Hendaknya para ulama menasehati mereka, aga mereka itu betul-betul bertaqwa kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.
Maka janganlah tentunya demi untuk mendapatkan kedudukan atau simpati manusia atau suara, akhirnya batasan-batasan agama sudah tidak diperhatikan lagi.

Ibnul Qayyim rohimahullah berkata:
“Orang yang mempunyai pengalaman terhadap apa yang Allah utus dengan Rasul-Nya, dan mempunyai pengetahuan tentang kehidupan para sahabat, ia akan melihat ternyata di zaman sekarang ini, orang yang dianggap agamis, justru orang-orang yang sebetulnya paling sedikit agamanya.”

Maksudnya kata beliau, contohnya:
⚉ Ketika ia melihat keharaman-keharaman Allah …..dilanggar.
⚉ Batasan-batasan Allah ……di sia-siakan.
⚉ Agama-agama Allah ….di hina.
⚉ Sunnah Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam ……dijauhi,
Tapi ternyata hatinya dingin, lisannya diam bagaikan setan yang bisu, karena takut, karena khawatir kedudukannya jatuh, karena takut kehilangan pengikut dan yang lainnya, akhirnya diam seribu bahasa.
.
Maka kata beliau (Ibnul Qayyim):
👉🏼 Maka kebaikan-kebaikan apa pada orang seperti ini dalam agama, kalau ternyata ketika ia melihat semua itu dia diam, dan dia tidak berusaha untuk memberikan nasehat, tidak berusaha sekuat tenaga untuk mengadakan islah perbaikan dan perubahan.
.
Wallahu a’lam 🌴
.

🌼 Kaidah yang ke 41 🌼

⚉ Bahwasanya mereka memandang termasuk wasilah syar’iyyah dalam dakwah adalah berbicara di hadapan manusia sesuai dengan tingkat pemahaman mereka.
.
⚉ Adapun kemudian menyama-ratakan dalam mengajak bicara kepada manusia dalam selain perkara-perkara yang sifatnya fardu ‘ain , itu bukanlah manhaj para nabi.
.
Tapi terkadang ada sebagian orang, sebagian Ustadz tidak membedakan ketika berbicara dengan orang yang sangat awam atau orang yang berkedudukan atau orang berpendidikan, sama saja.
.
Maka ini jelas bukan manhaj yang benar.
.
👉🏼 Manhaj yang benar itu melihat dengan siapa kita berbicara, maka kita sampaikan sesuai dengan pemahaman mereka, sesuai dengan keilmuan mereka.
.
Tidak setiap ilmu bisa kita sampaikan kepada setiap orang, terkadang kita tidak menyampaikan dulu kepada sebagian orang karena khawatir akan muncul fitnah.

Allah Ta’ala berfirman [QS. An Nahl: 125]:

‎ادْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ

Serulah dengan jalan Rabb-mu dengan penuh hikmah dan peringatan yang baik

‎وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ
.
dan debat lah mereka dengan yang lebih baik
.
‎إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ مَنْ يَضِلُّ عَنْ سَبِيلِهِ ۖ
.
Sesungguhnya Rabb-mu, lebih tahu tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya
.
‎وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ
.
dan Dia lebih tahu tentang orang yang mendapatkan hidayah
.
Imam Al Bukhori berkata dalam Shohihnya, Kitabul ‘Ilm,
.
‎با ب مَنْ خَصَّ باِلْعِلْمِ قَوْ م كَرَ١ هِيَةَ أَ نْ لا يَفْمَوا
.
(Bab orang yang mengkhususkan ilmu dengan suatu kaum saja tanpa kaum yang lain karena khawatir mereka tidak paham).
.
Dan Ali bin Abi Tholib Rodhiyallahu ‘anhu berkata,
.
‎حدثوا الناس بما يعرفون
.
“Berbicaralah kepada manusia sesuai dengan tingkat pengetahuan mereka
.
‎أتحبون أن يكذب الله ورسوله
.
Apakah kamu suka Allah dan Rasul-Nya di dustakan ?”
.
Artinya, Imam Bukhori disini memberikan kepada kita pemahaman, boleh kita mengkhususkan pembicaraan suatu ilmu kepada suatu kaum tanpa kaum yang lain, kalau memang ilmu tersebut kalau di sampaikan kepada orang awam akan di fahami dengan tidak baik dan tidak benar.
.
Kemudian Imam Bukhori berkata:
.
‎حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ قَالَ حَدَّثَنَا مُعَاذُ بْنُ هِشَامٍ
.
Ia berkata Abi (Ayahku) dari Qatadah, ia berkata, bercerita kepada kami [Anas bin Malik] bahwa Nabi shallallahu ‘alayhi wasallam dan Mu’adz membonceng di belakang Nabi shallallahu ‘alayhi wasallam. Lalu Nabi memanggil: “Hai Mu’adz bin Jabal !” Maka Mu’adz menjawab :
.
‎لَبَّيْكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَسَعْدَيْكَ
.
Kemudian Rasulullah bersabda:
.
‎مَا مِنْ أَحَدٍ يَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ صِدْقًا مِنْ قَلْبِهِ إِلَّا حَرَّمَهُ اللَّهُ عَلَى النَّارِ
.
“Tidak ada seorangpun yang bersyahadat
.
‎لا إله إلا الله محمد رسول الله,
.
dengan penuh kejujuran dari hatinya kecuali Allah akan haramkan dari api neraka.”
Lalu Mu’adz berkata, “Ya Rasulullah bolehkah aku mengabarkan berita gembira ini kepada manusia ?”
Kata Rasulullah:
.
‎لا إله إلا الله ‎إِذًا يَتَّكِلُوا
.
“Jangan, kalau begitu mereka tidak mau beramal, maksudnya hanya mengandalkan syahadat.”
.
Wallahu a’lam 🌴
.
.

🌼 Kaidah yang ke 42 🌼

⚉ Bahwasanya mereka mewaspadai dari menyerupai orang-orang kafir, dan dari mengikuti jalan mereka.
.
Artinya, Ahlusunnah wal Jama’ah senantiasa berusaha untuk mengingatkan ummat, jangan sampai kita menyerupai orang-orang kafir… kenapa ?
Karena hal itu di larang oleh Allah dan Rasul-Nya.
.
Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam bersabda:
.
‎مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ
.
“Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum maka ia termasuk golongan mereka”. [HR Abu Dawud]
.
Ini menunjukkan dan bahkan merupakan ancaman berat bagi orang-orang yang menyerupai orang-orang kafirin bahwa jika ia sengaja menyerupai mereka, maka ia dimasukkan dalam golongan mereka, dimana dzohir hadits ini menunjukkan kekufuran pelakunya. Tapi para ulama memberikan padanya perincian.
.
⚉ Orang yang menyerupai orang kafir jika memang karena menyerupainya karena rasa senang, rasa bangga dengan agama dan keyakinan orang-orang kafirin, maka ini bisa mengeluarkan pelakunya dari Islam.
.
⚉ Tapi jika tidak disertai dengan keyakinan seperti itu maka ia termasuk pelaku dosa besar. Dan menyerupai orang-orang kafirin ini, walaupun niat kita atau diri kita tidak ada niat untuk menyetujui agama mereka, akan tetapi secara mutlak hal itu perkara yang dilarang.
.
Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam bersabda dari hadits Abu Hurairah rodhiyallahu ‘anhu:
“Benar-benar kalian akan mengikuti ummat-ummat sebelum kalian, sehasta demi sehasta, sejengkal demi sejengkal, sedepa demi sedepa, sampai-sampai kalau salah seorang dari mereka masuk ke lubang dhob, kalian akan ikuti masuk padanya.”
.
Lalu Abu Hurairah berkata: “Silakan kalian baca”
Firman Allah [QS At-Taubah : 69]:
.
‎كَٱلَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ كَانُوٓا۟ أَشَدَّ مِنكُمْ قُوَّةً وَأَكْثَرَ أَمْوَٰلًا وَأَوْلَٰدًا فَٱسْتَمْتَعُوا۟ بِخَلَٰقِهِمْ فَٱسْتَمْتَعْتُم بِخَلَٰقِكُمْ كَمَا ٱسْتَمْتَعَ ٱلَّذِينَ مِن قَبْلِكُم بِخَلَٰقِهِمْ وَخُضْتُمْ كَٱلَّذِى خَاضُوٓا۟ أُو۟لَٰٓئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَٰلُهُمْ فِى ٱلدُّنْيَا وَٱلْءَاخِرَةِ وَأُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلْخَٰسِرُونَ
.
“Bagaikan orang-orang sebelum kalian, dahulu mereka lebih kuat dan lebih banyak harta dan anak-anaknya dan mereka telah menikmati kenikmatan mereka di dunia. Kalian juga ikut mengikuti, menikmati, kenikmatan kalian sebagaimana orang-orang sebelum kalian telah menikmati kenikmatan mereka dan kalianpun tenggelam dalam perkara yang mereka tenggelam padanya. Mereka itu orang-orang yang batal amalannya di dunia dan di akhirat. Dan mereka itu orang-orang yang merugi.”
.
Di sini Allah Subhanahu wa Ta’ala menyebutkan bahwa kalian akan seperti mereka, sebagai pembenaran terhdap apa yang Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam kabarkan dalam hadits ini.
.
⚉ Maka kewajiban atas kita saudaraku untuk : segala macam yang kita pakai, pakaian dan yang lainnya, kita harus pertanyakan: apakah itu adalah merupakan tasyabbuh atau tidak.
.
⚉ Dan yang perlu kita pahami juga bahwa tasyabbuh itu dalam perkara-perkara yang khusus orang-orang kafirin dan merupakan syiar agama mereka juga.
.
⚉ Adapun jika itu tidak khusus dan tidak menjadi ciri-ciri khusus orang kafir maka itu tidak disebut tasyabbuh. Contoh, kalau kita memakai jam tangan, mereka memakai jam tangan, apakah berarti kita tasyabbuh ? Tentu tidak, tasyabbuh itu kalau itu adalah khusus mereka dan menjadi ciri mereka, makanya disebut dalam hadits bahwa Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam pernah memakai jubah romawi.
.
👉🏼 Syaikh Albani berkata itu menunjukkan bahwa “tasyabbuh itu hanya dalam perkara yang merupakan kekhususan orang-orang kafirin. Adapun yang bukan kekhususan mereka itu diperbolehkan.”
.
Wallahu a’lam 🌴
.
.
Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc, حفظه الله تعالى.
.
Dari buku yang berjudul “Al Ishbaah Fii Bayani Manhajis Salaf Tarbiyati wal Ishlah“, tentang Manhaj Salaf Dalam Masalah Tarbiyah dan Perbaikan, ditulis oleh Syaikh Al Ubailaan حفظه الله تعالى.

Artikel: Ukhuwahfillhijrah.com
Telegram chanel : http://t.me/ukhuwahfilhijrah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *