Puasa Sunnah bulan Syawwal

Pahala puasa 6 hari di bulan Syawal setara dengan pahala puasa wajib setahun penuh

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda perihal keutamaan puasa 6 hari di bulan Syawal selepas puasa Ramadhan,

من صام رمضان , ثم أتبعه ستا من شوال كان كصيام الدهر

_“Barangsiapa yang berpuasa di bulan Ramadhan kemudian diikuti puasa enam hari di bulan Syawal, *hal itu seperti puasa sepanjang tahun*.”_ [HR. Muslim].

Sedangkan pada hadits yang lain kepada sahabat Abdullah bin Amr radhiallahu ‘anhu perihal keutamaan berpuasa tiga hari di setiap bulan,

وَإِنَّ بِحَسْبِكَ أَنْ تَصُومَ كُلَّ شَهْرٍ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ فإن لك بِكُلِّ حَسَنَةٍ عَشْرَ أَمْثَالِهَا فإن ذلك صِيَامُ الدَّهْرِ كُلِّهِ

_“Sungguh, cukup bagimu berpuasa selama tiga hari dalam setiap bulan, karena engkau akan memperoleh pahala sepuluh kali lipat untuk setiap kebajikan yang dilakukan. *Dengan begitu, puasa tiga hari setiap bulan sama dengan berpuasa sepanjang tahun.*”_ [HR. al-Bukhari dan Muslim].

Catatan:

Kedua hadits di atas memiliki persamaan* dalam hal redaksi keutamaan yang akan diperoleh bagi orang yang mengerjakan amal shalih dalam kedua hadits tersebut, yaitu pahala berpuasa sepanjang tahun.

Namun, sebagaimana yang dijelaskan beberapa ulama, *pahala dalam kedua hadits tersebut memiliki perbedaan*, di mana:

Ganjaran pahala pada hadits pertama (pahala puasa 6 hari di bulan Syawal) adalah pahala puasa wajib. Dalam artian jika dilakukan, maka seseorang akan memperoleh pahala puasa Ramadhan yang dilakukan selama setahun penuh.

Sedangkan pada hadits yang kedua (puasa 3 hari setiap bulan), pahala yang dimaksud adalah pahala puasa sunnah. Orang yang mengerjakannya di setiap bulan akan memperoleh pahala puasa sunnah yang dilakukan selama setahun penuh.

Dalam Tuhfah al-Muhtaj disebutkan,

والمراد ثواب الفرض وإلا لم يكن لخصوصية ستة شوال معنى ؛ إذ من صام مع رمضان ستة غيرها يحصل له ثواب الدهر لما تقرر فلا تتميز تلك إلا بذلك ، وحاصله أن من صامها مع رمضان كل سنة تكون كصيام الدهر فرضاً بلا مضاعفة ومن صام ستة غيرها كذلك تكون كصيامه نفلا بلا مضاعفة كما أن يصوم ثلاثة من كل شهر تحصله أيضا

_”Maksud hadits tersebut adalah pahala puasa wajib. Jika tidak, tentu pengkhususan puasa 6 hari di bulan Syawal menjadi tidak berarti, karena setiap orang yang mengiringi puasa Ramadhan dengan berpuasa 6 hari di selain bulan Syawal juga akan memperoleh pahala puasa sepanjang tahun berdasarkan informasi (dalil) yang ada. Dengan demikian, tidak ada keistimewaan puasa 6 hari di bulan Syawal (dibanding puasa sunnah lainnya) kecuali dengan (menyatakan pahala yang diperoleh adalah pahala puasa wajib). Kesimpulannya, seorang yang berpuasa enam hari di bulan Syawal mengiringi puasa Ramadhan, maka pahalanya seperti pahala puasa wajib sepanjang tahun memperoleh tanpa pelipatgandaan. Dan setiap orang yang berpuasa enam hari di selain bulan Syawal, maka pahalanya seperti pahala puasa sunnah, tanpa ada pelipatgandaan.”_

Dalam al-Mausu’ah al-Fiqhiyah disebutkan,

وصرح الشافعية ، والحنابلة : بأن صوم ستة أيام من شوال – بعد رمضان – يعدل صيام سنة فرضا ، وإلا فلا يختص ذلك برمضان وستة من شوال ، لأن الحسنة بعشرة أمثالها

_”Ulama Syafi’iyah dan Hanabilah menegaskan bahwa pahala puasa 6 hari di bulan Syawal setelah puasa Ramadhan setara dengan pahala puasa wajib. Jika tidak demikian, tentu keutamaan tersebut tidak khusus diperuntukkan bagi puasa Ramadhan dan puasa 6 hari di bulan Syawal karena setiap kebajikan akan dilipatgandakan pahalanya sepuluh kali lipat.”_

Saudara/i seiman, selepas berpuasa Ramadhan, mari bersemangat mengerjakan puasa 6 hari di bulan Syawal.

 

Artikel-artikel seputar Puasa Syawal:

Fikih Puasa Syawal (Bagian Pertama)*: https://abinyaumais.wordpress.com/2015/07/23/fikih-puasa-syawal-bagian-pertama/

Fikih Puasa Syawal (Bagian Kedua)*: https://abinyaumais.wordpress.com/2015/07/23/fikih-puasa-syawal-bagian-kedua/

Fikih Puasa Syawal (Bagian Ketiga)*: https://abinyaumais.wordpress.com/2015/07/24/fikih-puasa-syawal-bagian-ketiga/

Fikih Puasa Syawal (Bagian keempat):https://abinyaumais.wordpress.com./2015-07-27/fikih-puasa-syawal-bagian-keempat/

Fikih puasa syawal (bagian kelima):https://abinyaumais.wordpress.com/2015/08/11/fikih-puasa-syawal-bagian-kelima/

 

Join Group WA klik ⤵: http://bit.ly/2UfH-Adm1

Telegram Chanel : t.me/ukhuwahfilhijrah

Website      :   https://ukhuwahfillhijrah.com

Twitter        : twitter.com/UkhuwahFil

Instagram  : instagram.com/ukhuwahfilhijrah

Facebook   : facebook.com/ukhuwahfilhijrah

Fanspage   : facebook.com/ufha.ufhi/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *