Siapakah yang Dimaksud Shohabat Nabi?

*SIAPAKAH YANG DIMAKSUD SHOHABAT NABI?*
➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖

Al-Hafidzh Ibnu Hajar Al-‘Asqolani berkata:

أصح ما وقفت عليه من ذلك أن الصحابي من لقي النبي صلى الله عليه وآله وسلم مؤمنا به ، ومات على الإسلام ؛ فيدخل فيمن لقيه من طالت مجالسته له أو قصرت ، ومن روى عنه أو لم يرو ، ومن غزا معه أو لم يغز ، ومن رآه رؤية ولو لم يجالسه ، ومن لم يره لعارض كالعمى

“`”Bahwa yang paling benar dari apa yang aku pahami tentang definisi Shohabat adalah orang yang pernah bertemu Nabi shollallahu ‘alaihi wa alihi wasallam dan beriman kepadanya lalu mati di atas Islam. Maka di dalamnya meliputi orang yang pernah menemui beliau baik orang yang lama bermajlis dengan beliau atau sebentar saja, orang yang meriwayatkan hadits dari beliau atau tidak meriwayatkannya, orang yang ikut berperang bersama beliau atau tidak, orang yang melihat beliau hanya sekali saja meski tidak sempat duduk bermajelis dengannya, dan orang yang tidak melihat beliau karena ada sebab yang menghalanginya seperti buta.”“` (Al-Ishobah Fi Tamyizis Shohabah 1/8)

Berdasarkan definisi di atas, maka orang yang pernah bertemu Nabi shollallahu ‘alaihi wasallam namun mati dalam kondisi tidak beriman dia tidak tergolong shohabat, seperti Abu Jahl, Abu Lahab dan Abu Tholib. Orang yang tadinya beriman kepada beliau dan kemudian murtad tidak termasuk shohabat.

Orang yang hidup semasa dengan Nabi shollallahu ‘alaihi wasallam tetapi tidak pernah bertemu dengan beliau juga tidak termasuk shohabat.

Orang yang melihat Nabi shollallahu ‘alaihi wasallam dalam keadaan wafat dan belum dikebumikan juga tidak termasuk shohabat, seperti Abu Dzu’aib Al-Hudzali seorang penyair.

Dengan demikian para shohabat Nabi adalah murid-murid Nabi yang setia mengamalkan ajaran beliau sampai mati.

*Ustadz Fikri Abul Hasan*

┈•┈┈•┈┈•⊰✿📚✿⊱•┈┈•┈┈•┈
Artikel : www.Ukhuwahfillhijrah.com
Link WAG : http://bit.ly/2UfH-Adm1
follow our chanel : t.me/ukhuwwah

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *